Kesehatan

Fakta tentang Sunscreen atau Tabir Surya untuk Lindungi Kulit

My24hours.net, Amerika Serikat – Pakai sunscreen atau tabir surya selalu didengungkan ketika terkait dengan kesehatan kulit.

Sunscreen atau tabir surya.
Sunscreen atau tabir surya. Foto: Shutterstock

Kita tahu dari para ahli dan penelitian bahwa tabir surya atau sunscreen dapat membantu mencegah kanker kulit. Tetapi mana yang lebih baik: losion atau semprot? Dan apakah faktor perlindungan matahari yang lebih tinggi berarti lebih banyak perlindungan? Dan apakah tanggal kadaluarsa tabir surya benar-benar penting?

Berikut fakta tentang sunscreen.
1. Kanker kulit.

Tahukah Anda, satu dari lima orang Amerika akan mengembangkan beberapa bentuk kanker kulit dalam hidup mereka?

“Angka itu sebenarnya sedikit lebih tinggi untuk orang-orang yang tinggal di Florida,” kata Katelyn Kelley, asisten dokter dari Pusat Perawatan Total Dermatologi.

Dan ini mungkin mengejutkan Anda: Siapa pun bisa terkena kanker kulit, terlepas dari warna kulit mereka.

“Saya merekomendasikan skrining kanker kulit tahunan,” kata Kelley. “Lebih sering jika Anda menderita kanker kulit, atau memiliki tahi lalat yang tidak biasa. Yang utama adalah Anda melakukan tes sendiri kulit bulanan Anda.”

Kelley merekomendasikan mengingat “ABCDE” saat melakukan pemeriksaan diri untuk melanoma (kanker kulit).

“A untuk asimetri. Tahi lalat harus dapat dibagi dua dan menjadi sama,” kata Kelley.” B adalah singkatan dari batasan. Tahi lalat harus bagus dan rata dan tidak boleh tergulung atau berlubang. C berarti warna (color). Tahi lalat harus seragam dalam warna dan tidak berbintik atau beraneka warna. D berarti diameter. Ukuran rata-rata tahi lalat adalah seukuran penghapus di ujung pensil. Dan E berarti evolusi, dan itulah yang paling penting. Tahi lalat tidak boleh berubah ukuran, bentuk, warna, gatal, kerak atau berdarah. ”

Jika Anda menemukan bintik-bintik pada kulit Anda yang tidak kelihatan atau terasa tidak baik, Anda harus menemui dokter spesialis kulit sesegera mungkin.

Tetapi ada lebih banyak perlindungan kulit daripada cara menghindari kanker.

“Saat matahari dapat melakukan hal-hal hebat, seperti membantu kita memproduksi Vitamin D, ia juga melepaskan radiasi UV yang berbahaya,” Kelley menjelaskan. “Radiasi UV dapat menyebabkan hal-hal seperti kanker kulit. Ini juga dapat mempercepat penuaan kulit – keriput, bintik-bintik hitam, dll., Juga disebabkan oleh matahari.”

2. Kadar SPF pada sunscreen.

Jadi, cara apa yang terbaik untuk melindungi diri kita sendiri? Kelley menyarankan untuk memakai minimal SPF 30 setiap hari untuk melindungi kulit mereka.

“Wajah, leher, dada dan punggung tangan,” Kelley berkata. “Kami melihat lebih banyak kanker kulit di sisi kiri tubuh. Kita tahu bahwa hanya berkendara ke dan dari tempat kerja setiap hari bertambah selama masa hidup kita. ”

SPF 15 memblokir sekitar 93 persen sinar UVB, dan SPF 30 memblokir sekitar 97 persen sinar UVB. Tetapi apakah nilai SPF yang lebih tinggi berarti lebih banyak perlindungan?

“Saya akan mengatakan ya, dalam jumlah proteksi yang diberikannya,” Kelley berkata. “Hal utama adalah teknik aplikasi yang tepat, jadi gunakan dengan cukup dan sering. Saya sarankan menggunakan 15 menit sebelum Anda pergi ke luar. ”

Riasan biasanya memiliki SPF 15 atau SPF 20, yang kurang melindungi daripada yang direkomendasikan dokter.

Banyak tabir surya di pasar mengklaim sebagai organik, tetapi apakah mereka lebih baik daripada non-organik?

“Saya pikir itu lebih dalam hal pemblokir fisik daripada pemblokir kimia. Keduanya disetujui oleh FDA, meskipun beberapa tabir surya kimia sekarang dilarang di Hawaii karena terumbu karang,” kata Kelley.

3. Pilih sunscreen losion atau semprot.

Ada banyak variasi tabir surya yang tersedia dari losion hingga semprot. Kelley merekomendasikan losion.

“Orang-orang menerapkannya lebih merata. Seringkali semprotan dimaksudkan untuk digosok setelah diterapkan dan orang-orang tidak melakukan itu,” kata Kelley.

Mayo Clinic merekomendasikan menggunakan setidaknya satu ons tabir surya selama satu pemakaian. Cara mudah untuk mengingat itu adalah dengan memikirkan mengisi gelas.

Ingat, tabir surya tidak tahan air. Itu bisa hilang. Meskipun mungkin tahan air dan keringat, ia harus sering digunakan kembali.

4. Tanggal kadaluarsa.

Terlepas dari jenis atau tinggi SPF yang ada di tabir surya, pengguna harus menyadari tanggal kedaluwarsa.

Menurut Administrasi Makanan dan Obat-obatan Amerika, tabir surya biasanya kedaluwarsa tiga tahun setelah diproduksi. Tetapi dalam beberapa kasus dapat kedaluwarsa lebih cepat.

“Saya merekomendasikan tabir surya baru setidaknya setahun sekali,” Kelley berkata. “Dan berhati-hatilah bahwa tanggal kedaluwarsa mungkin lebih cepat dari pada paket jika ia berada di mobil panas. Saya selalu merekomendasikan tabir surya untuk disimpan pada suhu kamar.”

Tetapi jika Anda tidak punya waktu untuk pergi ke toko sebelum perjalanan ke pantai, apakah sunscreen kadaluarsa lebih baik daripada tidak ada tabir surya?

“Saya akan mengatakan tidak menggunakan tabir surya kadaluarsa,” kata Kelley. “Tabir surya yang kedaluwarsa dapat menyebabkan ruam. Itu tidak akan seefektif tabir surya biasa. ”

Jadi luangkan waktu untuk memastikan pasokan Anda sudah diperbarui dan lindungi diri Anda.[My24]

Sumber: News4jax

Kata kunci:
Penulis:
Sabtu, 11 Agustus 2018
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...