Kesehatan

Mengenal Retinol si Zat Anti Penuaan yang Perlu Anda Tahu

Retinol memiliki manfaat dan juga dampak negatifnya.
Retinol memiliki manfaat dan juga dampak negatifnya.
My24hours.net, Amerika Serikat – Retinol menjadi bahan ajaib saat ini untuk mengatasi garis-garis halus keriput di wajah dan mempertahankan cerahnya wajah.

Zat ini menjadi bahan yang dipuja-puja sebagai bahan untuk perawatan kulit. Tapi ironinya, zat ini sering disalahgunakan dan kurang dimanfaatkan.

Apa itu retinol?

Retinol adalah vitamin A di seluruh bentuk molekulnya. Retinol milik keluarga senyawa kimia yang dikenal sebagai retinoid.

Vitamin A termasuk keluarga bahan yang populer dengan formulator anti-penuaan dan anti-jerawat. Molekul retinol dapat dipecah menjadi ribuan komponen yang lebih kecil. Retinyl palmitate adalah ester dari retinol (vitamin A) dan dikombinasikan dengan asam palmitat, yang merupakan asam lemak jenuh. Retinol adalah Vitamin A di seluruh bentuk molekulnya, yang dapat dipecah menjadi ribuan komponen yang lebih kecil, termasuk asam retinoat (atau Tretinoin, bahan aktif dalam Renova dan Retin-A).

Retina memiliki proses konversi tidak langsung, dibandingkan retinol atau retinoid lainnya, retina cenderung menyebabkan iritasi kulit dan mengelupas.

Apa fungsinya?

Vitamin A dianggap memperbaharui dan meregenerasi sel-sel kulit dan merangsang produksi kolagen baru; memiliki sifat antioksidan; dan berfungsi sebagai eksfoliator kulit, menyumbat pori-pori dan secara efektif mengobati dan mencegah jerawat.

Bagaimana cara kerjanya?

Vitamin A sendiri tidak memiliki efek langsung pada kulit, tetapi hanya efektif setelah enzim dalam sel-sel kulit mengubah vitamin A menjadi asam retinoat (tretinoin). Hanya sebagai asam retinoic dapat memfasilitasi komunikasi antar sel, mendorong sel penuaan untuk melanjutkan proses pembaruan mereka.

Retinol pada dasarnya memaksa peluruhan berulang lapisan kulit bagian atas kulit untuk menghasilkan sel-sel baru.

Retinyl palmitate lebih lembut daripada menerapkan Retinol secara langsung dan, oleh karena itu, pilihan yang lebih baik bagi mereka yang memiliki kulit sensitif. Di sisi lain, ia tidak akan memiliki efek pengelupasan dari Asam Retinoic.

Keamanan dan masalah lainnya.

Ada banyak bukti empiris yang menegaskan bahwa tretinoin, bentuk aktif dari asam vitamin A yang digunakan dalam krim resep menimbulkan sejumlah masalah keamanan yang serius.

Retinol adalah bahan kontroversial karena efek sampingnya yang berpotensi berbahaya. Meskipun memiliki banyak manfaat yang terbukti, Basis Data Kosmetika AS menetapkannya sebagai bahan berbahaya yang moderat. Ia telah terbukti menghasilkan spesies oksigen reaktif berlebih yang dapat mengganggu pensinyalan seluler, menyebabkan mutasi, menyebabkan kematian sel, dan dapat berimplikasi pada penyakit kardiovaskular. Ia telah menyebabkan efek reproduksi pada dosis rendah dalam satu atau lebih penelitian pada hewan, dan sudah pasti bijaksana untuk menghindari retinol apapun selama kehamilan.

Toksisitas retinoid dan khususnya tretinoin sudah dikenal dan telah dipahami oleh para ilmuwan selama lebih dari satu dekade. Kondisi yang disebabkan oleh keracunan vitamin A disebut hypervitaminosis A. Hal ini disebabkan oleh konsumsi berlebihan vitamin A yang sudah terbentuk. Uji coba enam tahun pada lebih dari 1.000 veteran dihentikan enam bulan sebelum akhir yang dijadwalkan karena jumlah kematian yang tinggi pada kelompok tretinoin. Konsentrasi yang digunakan adalah 0,1%. Untuk lebih banyak efek samping tretinoin dan vitamin A baca di sini.

Menurut para ilmuwan Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA), retinyl palmitate terurai di bawah sinar matahari menjadi senyawa fotomutagenik dan membentuk radikal bebas di hadapan radiasi UVA dan UVB. Ini telah dikonfirmasi oleh Program Toksisitas Nasional AS.

Masalah lainnya adalah penipisan kulit. Karena mereka memaksa produksi sel baru, mereka mungkin mempercepat penuaan karena sel tidak berkembang biak tanpa batas tetapi hanya sekitar 50 kali sebelum mencapai Batas Hayflick.

Pergantian sel tugas berat dapat menyebabkan iritasi dan kekeringan. Zat ini (bersama dengan tretinoin) dapat menyebabkan reaksi kulit yang parah, termasuk peeling, kemerahan, scaling, gatal dan terbakar. Bahkan retinol adalah zat yang sangat andal sehingga kadang digunakan dalam penelitian untuk menimbulkan iritasi. Untuk alasan ini mereka yang kulit kering dan / atau sensitif harus menggunakannya dengan hati-hati.

Ia sangat meningkatkan risiko sengatan matahari ekstrim; perawatan harus dilakukan (dengan naungan, tabir surya, dll.) untuk melindungi kulit yang dirawat dari paparan berlebihan terhadap sinar ultraviolet.

Retinol dan bahan atau alat anti penuaan lainnya.

Masalah dengan retinol dan pengelupas kulit lainnya adalah bahwa mereka menghilangkan kulit sebum. Hasilnya adalah bahwa kulit mencoba untuk menempatkan kembali sebum dan ini dapat memperlambat keampuhan dari aktif lainnya. Inilah sebabnya mengapa umumnya tidak bagus untuk memakai serum yang mahal dengan faktor pertumbuhan dan peptida dan menumpuknya dengan rejimen retinol malam hari Anda.

Sensitivitas cahaya adalah hasil dari penggunaan zat ini. Karenanya pengguna lampu LED diperingatkan jika seseorang adalah pengguna resep krim retinol dengan resep biasa. Lakukan uji coba, dan jika kulit tidak menjadi terlalu merah (tampilan memerah sekitar 20 menit atau lebih setelah sesi LED normal) maka kulit Anda tidak terlalu sensitif terhadap kombinasi.[My24]

Sumber: Truth in Aging

Kata kunci:
Penulis:
Kamis, 26 Juli 2018
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...