Kesehatan

Panduan Singkat Apa Itu Menopause untuk Wanita

My24hours.net, Indonesia – Apa itu menopause pada wanita? Apa saja tanda-tanda atau ciri-ciri menopause? Berikut panduan singkat mengenai hal tersebut.

Panduan Singkat Apa Itu Menopause untuk Wanita
Foto; shutterstock

Menopause merupakan hal yang wajar terjadi dalam kehidupan seorang wanita. Menopause terjadi 12 bulan setelah menstruasi terakhir seorang wanita. Ini menandai akhir dari tahun-tahun reproduksi dan berhentinya menstruasi.

Banyak wanita secara keliru percaya bahwa tahun-tahun menjelang akhir periode mereka adalah menopause. Faktanya, saat ini potensi hot flashes dan perubahan siklus bulanan mereka adalah periode transisi yang dikenal sebagai perimenopause.

National Institute on Aging Amerika Serikat mengatakan menopause dapat terjadi antara usia 45 dan 55 tahun. Perimenopause dapat terjadi beberapa tahun sebelum itu.

Apa Itu Menopause

Apa itu Menopause?

Menopause atau mati haid (menstruasi) adalah berhentinya secara fisiologis siklus menstruasi yang berkaitan dengan tingkat lanjut usia seorang perempuan

Tanda dan Gejala Menopause

Setiap wanita mungkin memiliki tanda atau gejala yang berbeda saat menopause. Itu karena estrogen digunakan oleh banyak bagian tubuh Anda. Karena Anda memiliki lebih sedikit estrogen, Anda bisa memiliki berbagai gejala.

Banyak wanita mengalami gejala yang sangat ringan yang mudah diobati dengan perubahan gaya hidup, seperti menghindari kafein atau membawa kipas angin portabel untuk digunakan saat hot flash menyerang. Beberapa wanita tidak memerlukan perawatan sama sekali. Gejala lain bisa lebih bermasalah.

Berikut adalah perubahan paling umum yang mungkin Anda perhatikan di usia paruh baya. Beberapa mungkin menjadi bagian dari penuaan daripada berhubungan langsung dengan menopause.

1. Perubahan dalam periode haid

Ini mungkin yang pertama kali Anda perhatikan. Haid Anda mungkin tidak lagi teratur. Periode haid Anda mungkin lebih pendek atau bertahan lebih lama. Anda mungkin mengalami pendarahan lebih banyak atau lebih sedikit dari biasanya. Ini semua adalah perubahan normal, tetapi untuk memastikan tidak ada masalah, temui dokter Anda jika:

  • Haid Anda sangat berdekatan
  • Anda mengalami pendarahan hebat
  • Anda mengalami bercak
  • Haid Anda berlangsung lebih dari seminggu
  • Haid Anda berlanjut setelah tidak ada pendarahan selama lebih dari setahun

2. Hot flash (Rasa Panas)

Banyak wanita mengalami hot flash, yang dapat berlangsung beberapa tahun setelah menopause. Mereka mungkin terkait dengan perubahan kadar estrogen. Hot flash adalah perasaan panas yang tiba-tiba di bagian atas atau seluruh tubuh Anda. Wajah dan leher Anda memerah. Bercak merah mungkin muncul di dada, punggung, dan lengan Anda. Keringat berat dan menggigil kedinginan bisa terjadi. Hot flash bisa sangat ringan atau cukup kuat untuk membangunkan Anda (disebut keringat malam). Kebanyakan hot flash berlangsung antara 30 detik dan 10 menit. Mereka dapat terjadi beberapa kali dalam satu jam, beberapa kali sehari, atau hanya sekali atau dua kali seminggu.

3. Masalah kesehatan pada Mrs.V dan Kandung Kemih

Mrs.V Anda mungkin menjadi lebih kering. Hal ini bisa membuat hubungan seksual menjadi tidak nyaman. Atau, Anda bisa memiliki masalah kesehatan lain, seperti infeksi Mrs.V atau kandung kemih. Beberapa wanita juga merasa sulit menahan kencingnya cukup lama untuk ke kamar mandi. Hilangnya kontrol kandung kemih ini disebut inkontinensia. Anda mungkin tiba-tiba ingin buang air kecil, atau urin bisa bocor saat berolahraga, bersin, atau tertawa.

4. Masalah tidur

Sekitar usia paruh baya, beberapa wanita mulai kesulitan mendapatkan tidur malam yang nyenyak. Mungkin Anda tidak bisa tidur dengan mudah, atau Anda bangun terlalu pagi. Keringat malam mungkin membangunkan Anda. Anda mungkin mengalami kesulitan untuk kembali tidur jika terbangun di malam hari.

5. Seks

Anda mungkin menemukan bahwa perasaan Anda tentang seks berubah. Anda mungkin kurang tertarik. Atau, Anda bisa merasa lebih bebas dan seksi setelah menopause. Setelah 1 tahun penuh tanpa haid, Anda tidak bisa hamil lagi. Tapi ingat, Anda tetap bisa berisiko terkena penyakit menular seksual (PMS), seperti gonore atau bahkan HIV/AIDS. Risiko Anda terkena PMS meningkat jika Anda berhubungan seks dengan lebih dari satu orang atau dengan seseorang yang berhubungan seks dengan orang lain. Jika demikian, pastikan pasangan Anda menggunakan kondom setiap kali berhubungan seks.

6. Perubahan suasana hati

Anda mungkin merasa lebih murung atau lebih mudah tersinggung sekitar waktu menopause. Para ilmuwan tidak tahu mengapa ini terjadi. Ada kemungkinan stres, perubahan keluarga seperti pertumbuhan anak atau orang tua yang menua, riwayat depresi, atau merasa lelah dapat menyebabkan perubahan suasana hati ini.

7. Tubuh tampak berbeda

Pinggang Anda bisa menjadi lebih besar. Anda bisa kehilangan otot dan menambah lemak. Kulit Anda bisa menjadi lebih tipis. Anda mungkin memiliki masalah ingatan, dan persendian serta otot Anda bisa terasa kaku dan pegal. Apakah perubahan ini akibat berkurangnya estrogen atau hanya terkait dengan bertambahnya usia? Para ahli tidak tahu jawabannya.

Selain itu, pada beberapa wanita, gejalanya mungkin termasuk sakit dan nyeri, sakit kepala, dan jantung berdebar. Karena gejala menopause dapat disebabkan oleh perubahan kadar hormon, tidak dapat diprediksi seberapa sering wanita akan mengalami hot flash dan gejala lainnya serta seberapa parahnya. Bicarakan dengan dokter Anda jika gejala ini mengganggu kehidupan sehari-hari Anda. Tingkat keparahan gejala sangat bervariasi di seluruh dunia dan berdasarkan ras dan etnis.[My24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA