Travel

Sstt…Ini 12 Wisata Pantai Terpencil Terbaik di Dunia

My24hours.net, Australia – Banyak wisata pantai yang indah yang ditawarkan namun banyak di antaranya menjadi padat dan terlalu ramai.

Berbicara mengenai liburan ke pantai banyak wisata pantai yang dapat Anda kunjungi. Namun hanya beberapa wisata pantai yang menawarkan kesederhanaan dan keterasingan yang cocok bagi mereka yang mencari ketenangan.

Berikut 12 wisata pantai terpencil terbaik di dunia
1. Pantai Manuel Antonio, Kosta Rika.
Salah satu resor di Pantai Manuel Antonio, Kosta Rika
Salah satu resor di Pantai Manuel Antonio, Kosta Rika. Foto: Youtube

Untuk mencapai Pantai Manuel Antonio, berjalan kaki dari Pantai Espadilla yang sibuk melalui hutan lindung (pastikan untuk mencari hewan kungkang yang bergantungan di pepohonan saat Anda berjalan melintasi taman). Jangan lewatkan matahari terbenam di bar El Avion terdekat. Bar ini diatur di dalam sebuah bekas pesawat kargo Old Fairchild C-123. Bar tersebut terletak di ketinggian 500 kaki di perbukitan di luar pantai dan memiliki pemandangan terbaik, melintasi hutan menuju garis pantai yang berkilauan. Musim kemarau di bagian Kosta Rika ini dari bulan Desember hingga April: waktu terbaik untuk bersantai di sana.

2. Mazunte, Oaxaca, Meksiko.

Hindari keramaian Cozumel atau Cancun, dan sebaliknya menuju ke kota pesisir kecil Mazunte. Di sana terdapat tiga pantai, yaitu Mermejita, Rinconcito, dan San Agustinillo, yang didukung oleh gubuk-gubuk yang menjual makanan laut dan minuman koktail. Daerah ini adalah rumah bagi Pusat Penangkaran Penyu Nasional Meksiko, di mana ada akuarium terbuka untuk umum dan bayi kura-kura dilepas ke lautan. Atau Anda bisa mengunjungi alam liar Punta Cometa untuk melihat pemandangan pasir dan beberapa teluk kecil yang terpencil.

3. Teluk Bacolet, Scarborough, Trinidad dan Tobago.

Januari membawa langit yang sangat cerah dan sinar matahari yang hangat (sekitar 27 derajat celcius) ke negara pulau kembar ini. Berenang di sini sangat luar biasa, karena dasar lautnya semakin dalam secara bertahap, bukan tiba-tiba dalam seperti di tempat lain di sekitar pulau ini. Di luar gubuk bar pantai dan Hotel Blue Haven di dekatnya, ada sedikit yang harus dilakukan kecuali bersantai. Anda yang aktif dapat menuju ke bagian dalam Tobago dan melihat Air Terjun Argyle atau Benteng Raja George yang dibangun abad ke-18 di dekat Scarborough.

4. Pantai Diani, Kenya.
Matahari terbit di Pantai Diani, Kenya. Foto: wikipedia.org
Matahari terbit di Pantai Diani, Kenya. Foto: wikipedia.org

Gabungan keindahan matahari terbenam dengan pengalaman satwa liar menjadi hal terlupakan di Pantai Diani. Potongan pasir putih ini, dibingkai oleh telapak tangan dan dibelit oleh gelombang Samudra Hindia, dengan suhu sekitar 27 derajat celcius sepanjang bulan Desember dan Januari. Ada banyak hotel di Diani, tetapi kamar-kamar rumah pohon di Stilts Backpackers terasa istimewa karena sering kedatangan kera-kera Kolobus nakal dan bayi-bayi galago yang tinggal di hutan di dekatnya. Hanya dengan berkendara singkat Anda menumpai Shimba Hills National Reserve, di mana Anda dapat melakukan safari untuk melihat gajah, jerapah, dan jika Anda beruntung, macan tutul.

5. Pantai Hulopoe, Lanai, Hawaii.

Pantai untuk berenang yang sempurna, Hulopoe adalah hamparan pasir kuning yang cantik, diapit oleh tumbuh-tumbuhan dan bebatuan. Saat air surut muncul, Anda akan sering menemukan kepiting kecil dan bintang laut yang hidup di kolam yang terbentuk di antara mereka. Bulan Desember, ombaknya sangat ideal untuk berselancar atau bodyboard. Anda dapat makan siang di Four Seasons Resort, yang menawarkan beberapa restoran, termasuk sebuah resto Nobu, sebuah restoran Jepang dengan masakan dari chef terkemuka Nobu Matsuhisa.

6. Pulau Vaadhoo, Raa Atoll, Maladewa.

Maladewa terkenal akan pantai-pantainya yang sempurna, semua pasir putih halus dan air biru muda. Namun setelah matahari terbenam, keajaiban nyata di kepulauan itu baru dimulai. Pulau Vaadhoo terkenal karena pertunjukan malam hari dari plankton bioluminescent, ini berarti Anda dapat menghabiskan hari-hari Anda di sini menikmati matahari musim dingin, laut dan pasir – dan kemudian terpesona di malam hari ketika ombak bersinar biru terang saat mereka menabrak pantai.

7. Pantai Pink Sands, Bahama.
Pink Sand, Bahama
Pink Sand, Bahama. Foto: travelandleisure

Pasir di pantai di sisi timur Harbour Island benar-benar mencolok, berwarna pastel merah muda, berkat sisa-sisa foraminifera, atau organisme cangkang tunggal kecil, yang bertebaan di pantai. Suhu pada bulan Desember dan Januari rata-rata 25 derajat celcius. Pasir sejuk di bawah permukaan tanah, dan curah hujan yang minim membuat musim dingin ideal untuk hari-hari yang panjang menghabiskan berjemur (atau menginap di salah satu hotel elegan di daerah itu). Para petualang dapat pergi untuk menunggang kuda di pantai atau snorkeling di sekitar Man Island, yang mengungkap dunia gurita dan teripang laut di bawah air.

8. La Petite Côte, Senegal.

Hamparan sepanjang lebih dari 60 mil membentuk Petite Côte di Senegal sangat tenang. Di sini, Anda akan menemukan kota-kota nelayan kecil dan desa-desa di mana pengaruh Portugis dan Prancis bercampur dengan budaya Afrika Barat yang energik, dan resor liburan sederhana. Saly, area resor berada di pusat aksi, dengan banyak hotel dan resor tepi laut untuk semua anggaran (Resor Le Lamantin yang istimewa). Ini adalah tujuan yang sangat baik untuk keluarga, dengan keberadaan olahraga air yang cukup, serta Île de Fadiouth yang mempesona, sebuah pulau aneh yang hampir seluruhnya terbuat dari kerang, persis di lepas pantai.

9. Pantai Teluk Arugam, Sri Lanka.

November hingga Maret adalah saat yang tepat untuk mengunjungi Sri Lanka, tetapi saat itu bisa menjadi sangat ramai. Teluk Arugam (Arugam Bay), di pantai tenggara, jauh dari resor yang ramai di sisi barat Sri Lanka yang padat sepanjang tahun.

Dengan hawa yang sejuk, hammock (tempat tidur gantung), restoran tepi pantai yang sangat baik (jangan lewatkan kari ikan di Ranga’s Beach Hut), dan ombak yang luar biasa, Teluk Arugam adalah tempat yang indah untuk melarikan diri dari kerumunan dan merasakan kehidupan Samudra Hindia.

10. Ningaloo Reef, Australia.
Ningaloo Reef, Australia.
Ningaloo Reef, Australia. Foto: wikipedia.org

Desember hingga Februari adalah puncak musim panas di Australia, tetapi pantai barat negara itu terlihat sepi dari para pelancong yang memandangi pantainya daripada di pantai timur. Ningaloo adalah yang terkenal dari garis pantai yang liar ini. Dengan terumbu karang yang tumbuh subur di lepas pantai, cocok untuk snorkeling dan menyelam. Anda bisa menginap di Mantarays Beach Resort di kawasan Coral Coast Ningaloo, yang buka sepanjang tahun. Jangan lewatkan pelepasan penyu dari penangkarannya menuju lautan dari Januari hingga Maret. Lebih jauh ke pedalaman, Anda dapat menjelajahi padang gurun Outback dengan berjalan kaki berpemandu.

11. Pantai Clearwater, Florida, Amerika Serikat.

Dengan suhu tetap 21 derajat celcius pada bulan Desember dan Januari, Pantai Clearwater (Clearwater Beach) menawarkan semua sinar matahari yang Anda butuhkan, dengan bonus kota besar dan banyak kerajinan bir. Lebih dari 35 pabrik skala kecil di Clearwater dan St. Petersburg menghasilkan jejak ale, bir putih yang fantastis. Jangan lewatkan satu hari wisata pantai untuk melihat lumba-lumba, atau coba memancing di laut dalam dengan tangan Anda. Jangan lupakan menyaksikan matahari terbenam di sini.

12. Ras Al Khaimah, Uni Emirat Arab.

Singkirkan Dubai yang mewah dan pergilah ke utara ke Ras Al Khaimah, sebuah emirat yang jarang dikunjungi yang merupakan rumah bagi beberapa pantai berlapis “emas”. Kawasan ini juga menawarkan iklim yang sedikit lebih sejuk dari tetangganya, rata-rata 25 derajat celcius sepanjang Januari. Anda akan menemukan kemewahan penuh di Waldorf Astoria, yang memiliki pantai pribadinya sendiri. Atau berkemah di salah satu hamparan pasir umum, menawarkan pengalaman pedesaan langka di negara yang penuh resor ini.[My24]

Sumber: FoxNews

Kata kunci:
Penulis:
Jumat, 23 November 2018
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...