Gaya Hidup

Bunda, Ini 9 Kesalahan Saat Memandikan Bayi Baru Lahir

Kamis, 13 September 2018

My24hours.net, Singapura – Memandikan bayi yang baru lahir dapat menjadi urusan yang merepotkan dan terkadang membuat stres.

Melakukan rutinitas mandi sehari-hari untuk bayi dapat sangat bermanfaat, kata Dr. Wong Boh Boi, seorang pendidik senior di Thomson Medical Singapura. “Terapi air bisa sangat rileks untuk bayi Anda dan juga dapat berfungsi sebagai aktivitas ikatan antara orang tua dan anak.”

Mandi juga merupakan lingkungan yang akrab bagi bayi yang baru lahir karena jika Anda memikirkannya, mereka berenang dalam cairan ketuban sepanjang waktu mereka berada di rahim.

Anda dapat mulai memandikan bayi Anda sedini mungkin dari 24 hingga 48 jam setelah melahirkan, kata Loh Lee Lian, koordinator parentcraft di Mount Elizabeth Hospital. “Bayi cenderung kehilangan panas dengan mudah dan mereka perlu menetapkan kontrol suhu tubuh setelah keluar dari rahim ibu,” tambahnya.

Jadi apa yang dapat Anda lakukan untuk memaksimalkan manfaat waktu mandi sambil memastikan Anda melakukannya dengan benar? Dr. Wong dan Loh menunjukkan kesalahan umum yang dibuat orang tua dan menawarkan kiat-kiat terbaik untuk memperbaikinya.

Berikut 9 kesalahan saat memandikan bayi baru lahir.
1. Air terlalu panas atau terlalu dingin.

Suhu air yang ideal untuk memandikan bayi adalah antara 37 dan 39 derajat Celcius karena secara akurat meniru suhu cairan ketuban Anda. Pastikan suhu tidak lebih rendah dari 36 derajat atau di atas 40 derajat Celcius. Suhu ini tampak berbeda dengan suhu untuk Anda, tetapi berdampak besar bagi kulit bayi Anda yang sensitif.

Untuk hasil terbaik, mandikan bayi di bak mandi yang diisi dengan campuran air hangat dan suhu kamar. Gunakan termometer untuk memastikan suhu sebelum memasukkan bayi. Jika termometer tidak tersedia, Anda dapat memeriksa menggunakan trik yang telah diuji coba. Celupkan siku Anda ke dalam air mandi yang seharusnya terasa hangat dan nyaman. Pastikan juga tingkat air mencapai leher bayi, kata Dr. Wong. Terlalu rendah dan tinggi tingkat air membuat bayi akan kedinginan.

2. Memandikan bayi baru lahir dengan shower.

Kesalahan kedua, memandikan bayi dengan shower. Selain suhu normal shower terlalu dingin untuk bayi, sensasi gelitik kepala shower bagi orang dewasa justru bisa menyakitkan bagi bayi. “Saya biasanya menyarankan orang tua untuk menggunakan shower hanya ketika anak mereka berumur setahun,” tambah Dr. Wong.

3. Memasang matras mandi di toilet.

Matras mandi dapat menjebak sisa sabun jika tidak dicuci secara rutin, kata Dr Wong. Ketika bakteri mulai berkembang biak di dalam kotoran yang terperangkap itu meningkatkan risiko bayi Anda berupa:
– Infeksi skeptik pada kulit, mata dan telinga.
– Ruam kulit.
– Infeksi saluran kemih.
– Masalah oral (ketika bayi menyentuh permukaan kotor dan memasukkan tangan ke mulut mereka)

Hindari hal ini dengan menyingkirkan matras mandi atau memastikan mereka dicuci bersih setiap minggu.

4. Tidak sadar kualitas air keran berbeda tiap negara.

Kualitas air ledeng berbeda dari satu negara ke negara lain. Sebagai contoh, di Inggris dan bagian lain Eropa, air keran dapat sedikit “keras”, kata Dr. Wong. Ini berarti mengandung lebih banyak mineral yang dapat mengeringkan kulit anak Anda. Anda dapat memperbaikinya dengan menambahkan 1-2 tetes sabun bayi tanpa pewangi ke dalam air untuk membuatnya lebih lembut di kulit anak. “Orang tua juga harus menggunakan sedikit pelembap pada bayi setelah mandi karena cuaca yang dingin, kasar dan kering,” tambah Dr. Wong.

5. Tidak menggendong bayi dengan benar.

Ada cara yang salah untuk menangani bayi Anda saat mandi, dan jika Anda tidak berhati-hati, itu bisa berakibat fatal. Jika Anda khawatir, ikuti langkah-langkah mudah berikut:

– Selipkan lengan tangan Anda di atas bahu bayi untuk memegang lengan atas yang berlawanan.
– Biarkan punggung leher bayi beristirahat di pergelangan tangan Anda.
– Turunkan bagian bawah tubuh bayi ke dalam bak mandi.
– Tetap seka wajah bayi dengan kain bersih untuk memastikan sabun dan air tidak masuk ke mata mereka.

Ingatlah untuk selalu memegang bayi saat mereka berada di bak mandi dan jangan pernah meninggalkan mereka tanpa pengawasan. “Satu inci air mandi adalah semua yang diperlukan untuk menenggelamkan bayi Anda,” kata Dr. Wong memperingatkan.

6. Lupa membersihkan sela dan lipatan kulit bayi.

Dalam puluhan tahun pengalamannya, salah satu hal yang paling umum yang dilihat Dr. Wong pada pasien-pasien kecilnya adalah infeksi karena kotoran yang terperangkap di sela dan lipatan kulit. “Orang tua harus lebih memperhatikan tempat di belakang telinga serta ketiak,” dia menyarankan.

Selalu periksa untuk memastikan bahwa semua sisa sabun telah dibersihkan karena dapat menyebabkan infeksi atau mengeringkan kulit lembut bayi. Dan pastikan bayi benar-benar kering setelah mandi. “Jaga lipatan dan celah di sekitar leher, ketiak, selangkangan, di antara jari tangan dan jari kaki tetap kering karena setiap kelembaban dapat menyebabkan kulit menjadi sakit,” tambah Loh.

7. Mengabaikan pentingnya perawatan tali pusat.

Tunggul tali pusat bayi baru lahir Anda dapat bertahan hingga 21 hari sebelum lepas. Selama waktu ini Dr. Wong mengatakan sangat penting untuk membersihkan tunggul dan area di sekitarnya setidaknya tiga kali sehari dan menjaganya tetap kering. Kegagalan untuk melakukannya akan menghasilkan kotoran dan menyebabkan infeksi keluar kemerahan di sekitar area). Berikut ini cara sederhana untuk menjaganya tetap bersih:

– Cuci menggunakan air matang yang telah dingin.
– Semprotkan pada tali pusat.
– Bersihkan area menggunakan cotton bud sekali pakai.

8. Mandi dengan waktu yang lama.

Waktu mandi bayi baru lahir tidak boleh lebih dari dua menit, kata Dr. Wong. Tetapi jika bayi tampaknya bersenang-senang, Anda dapat memperpanjangnya menjadi lima menit. Ada alasan untuk mempersingkatnya. “Ini agar kuku mereka – termasuk yang ada di jari kaki mereka – tidak menjadi terlalu rapuh, yang biasanya terjadi jika sudah direndam dalam air untuk jangka waktu yang lama,” jelas Dr. Wong. Namun, ketika si kecil mulai tumbuh besar, Anda dapat meningkatkan waktu mandi hingga 30 menit.

9. Mengabaikan tangisan bayi Anda.

Waktu mandi haruslah santai untuk Anda dan anal Anda yang masih kecil. “Ketika mereka mulai menendang dan menjerit, itu adalah tanda bahwa Anda mungkin menggendongnya dengan tidak benar atau suhu air mungkin terlalu dingin atau panas,” kata Dr. Wong. Daripada mengabaikan teriakan bayi dengan harapan bahwa dia akan terbiasa dengan rutinitas itu, berhenti sebentar dan periksa apa yang menyebabkan kesusahan mereka. Jika Anda telah memperbaiki semuanya dan masalahnya tetap ada, Dr. Wong menyarankan Anda untuk mencari bantuan dari para profesional terlatih.[My24]

Sumber: Smart Parents

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...