Kesehatan

Cara Mengatasi Lapar Setelah Olahraga untuk Berat Badan

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara mengatasi lapar setelah olahraga untuk mengelola berat badan? Berikut kiat-kiatnya.

Cara Mengatasi Lapar Setelah Olahraga untuk Berat Badan
Foto: shutterstock

Pernahkah Anda merasa lapar setelah berolahraga? Anda tidak sendirian. Bukan berita baru bahwa, jika menyangkut kesehatan dan kesejahteraan secara umum, ada banyak manfaat dari olahraga teratur. Namun, terkadang, memasukkan olahraga ke dalam rutinitas Anda dapat memengaruhi nafsu makan, tingkat rasa lapar, dan asupan makanan.

Penting untuk memahami hubungan antara olahraga dan makanan karena dapat memengaruhi tujuan penurunan berat badan atau pengelolaan berat badan Anda.

Memahami Tingkat Kelaparan Anda

Bukan hal yang aneh bagi seorang dokter untuk mendengar salah satu dari dua pernyataan berlawanan dari pasiennya: “Setelah berolahraga, saya tidak nafsu makan,” atau “Olahraga membuat saya kelaparan!” Rasa lapar dan nafsu makan Anda dapat bervariasi tergantung pada tipe individu Anda.

Menurut data latihan olahraga:

  • 10% orang makan lebih sedikit sebagai respons terhadap olahraga
  • 75% orang makan lebih banyak sebagai respons terhadap olahraga
  • 15% orang makan lebih banyak sebagai respons terhadap olahraga

Rencana 3 Langkah

Ada tiga langkah yang harus Anda ambil untuk memahami tingkat nafsu makan dan rasa lapar sehubungan dengan olahraga.

  • Waspadalah
  • Dengarkan tubuh Anda
  • Manfaatkan strategi yang akan membantu Anda memahami dan mengelola rasa lapar Anda

Menyadari apa yang menyebabkan perubahan tingkat kelaparan dapat membantu Anda memahami apakah Anda perlu mengubah sesuatu dalam cara Anda berolahraga. Meskipun olahraga dapat memengaruhi kebiasaan makan Anda, mungkin ada aspek lain dalam hidup Anda yang juga memengaruhinya. Jangan berasumsi bahwa olahraga adalah satu-satunya alasan meningkatnya atau menurunnya tingkat rasa lapar Anda.

Menyesuaikan dan memperhatikan tingkat rasa lapar Anda sebelum, selama, dan setelah berolahraga dapat memberi tahu Anda apakah Anda perlu menyesuaikan rutinitas olahraga atau intensitas olahraga Anda. Ini bisa berarti mengganti latihan aerobik dengan angkat beban atau mengubah jumlah waktu Anda berolahraga.

Jika olahraga adalah alasan mengapa tingkat rasa lapar Anda berubah, coba gunakan strategi di bawah ini untuk memahami dan mengatur asupan makanan Anda.

Cara Mengatasi Lapar Setelah Olahraga

1. Perhatikan Isyarat Lapar Pasca Latihan Anda

Setelah menyelesaikan latihan, periksa isyarat rasa lapar Anda. Ada berbagai skala di luar sana, tetapi untuk membuatnya lebih sederhana, saya menggunakan sistem level (satu – empat). Tingkat satu berarti Anda tidak terlalu lapar dan tingkat empat berarti Anda sangat lapar. Tingkat dua berarti Anda lapar tetapi belum siap untuk makan. Level tiga berarti perut Anda keroncongan dan mulai terasa kosong. Setelah latihan yang intens, biasanya Anda merasa tingkat rasa lapar Anda berada di angka dua atau tiga. Ini berarti Anda memerlukan waktu sekitar 30 menit setelah latihan agar tubuh dan tingkat rasa lapar Anda dapat menyesuaikan.

2. Pisahkan Rasa Haus dari Kelaparan

Sangat mudah untuk mengacaukan rasa lapar dan haus, terutama setelah berolahraga. Sebelum Anda makan, tarik botol air Anda lama-lama, tunggu 15 menit dan ukur kembali tingkat rasa lapar Anda. Anda mungkin menyadari bahwa Anda membutuhkan makanan, tetapi tidak sebanyak yang Anda bayangkan.

3. Lepaskan Hadiah Makanan

Jika Anda ingin memanjakan diri dengan muffin mewah dengan kopi pagi karena baru saja berolahraga, pikirkan lagi. Jangan sabotase latihan Anda dengan hadiah makanan. Kenyataannya adalah latihan aerobik selama 40 menit hanya dapat membakar 400 kalori dan hal ini dapat dengan mudah diatasi dengan muffin 350 kalori yang awalnya tidak membuat Anda lapar. Satu episode reward feeding berdasarkan olahraga tidaklah berbahaya – namun jika sering diulang, hal ini dapat menjadi kebiasaan sehari-hari yang menghasilkan kalori ekstra yang dapat menghambat upaya pengelolaan berat badan Anda.

4. Fokus Mengisi Makanan

Makanan yang mengenyangkan adalah makanan yang memuaskan rasa lapar Anda dengan lebih sedikit kalori. Ini termasuk makanan yang tinggi air atau serat seperti buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian. Air menambah jumlah besar sementara serat mengisi ruang di perut Anda dan membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna. Makanan kaya protein seperti kacang-kacangan, ikan, unggas, dan produk susu rendah lemak lebih memuaskan karena membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna sehingga membuat Anda kenyang lebih lama.

5. Nikmati Sinyal Kepuasan Anda

Hanya karena Anda tidak makan untuk memberi hadiah pada diri sendiri setelah berolahraga bukan berarti Anda tidak bisa menikmati kenikmatan makan. Faktanya, makan dengan penuh kesadaran adalah imbalannya sendiri. Daripada mengandalkan aplikasi atau teknologi untuk memberi tahu Anda apa yang “cukup”, dengarkan sinyal kepuasan Anda. Pelan-pelanlah untuk memperhatikan rasa, aroma, dan tekstur makanan Anda. Kunyah setiap gigitan secara sadar dan biarkan otak Anda memiliki waktu 20 menit untuk merasakan rasa kenyang. Dengan latihan, Anda mungkin akan terkejut melihat betapa sedikitnya Anda makan dan betapa Anda merasa lebih puas dan berenergi sebagai hasilnya.

Singkatnya, olahraga teratur meningkatkan kesehatan, dapat berkontribusi pada penurunan berat badan, dan penting untuk menjaga berat badan. Namun, hal ini juga dapat memengaruhi nafsu makan dan tingkat kelaparan Anda, jadi penting untuk mengetahui respons individu Anda terhadap olahraga. Menyesuaikan kebiasaan makan Anda sebagai respons terhadap olahraga dapat membantu Anda mengendalikan rasa lapar. Menggunakan strategi dan alat yang disebutkan di atas dapat membantu Anda tetap aktif dan berhasil mencapai tujuan pengelolaan berat badan atau penurunan berat badan.[MY24]

Catatan: Konten ini termasuk saran dan hanya memberikan informasi umum. Ini sama sekali bukan pengganti pendapat medis yang berkualitas. Selalu berkonsultasi dengan spesialis atau dokter Anda sendiri untuk informasi lebih lanjut. MY24 tidak mengklaim bertanggung jawab atas informasi ini.

BAGIKAN ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA:

Kategori: Kesehatan
Kata kunci: , ,
Penulis: