Kesehatan

Diet Sangat Rendah Karbohidrat Mungkin Bisa Atasi Diabetes Tipe 1

Jumat, 11 Mei 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Sebuah penelitian menunjukkan penyakit diabetes tipe 1 dapat diatasi dengan program diet sangat rendah karbohidrat (very low-carbohydrate diet – VLCD).

diabetes
Diabetes

Dalam penelitian tersebut mengungkapkan diet sangat rendah karbohidrat (VLCD) dapat menghasilkan kontrol glikemik “yang tak biasa” untuk orang dewasa dan anak-anak dengan diabetes tipe 1.

Hasil penelitian, dari lebih 300 pasien dengan diabetes tipe 1 tersebut, diterbitkan online 7 Mei di Pediatrics oleh Belinda S. Lennerz, MD, PhD, Rumah Sakit Anak Boston dan Harvard Medical School, Massachusetts, dan kolega mereka.

Semua peserta penelitian mengikuti rejimen VLCD yang dijelaskan dalam buku Dr. Bernstein’s Diabetes Solution, karya, Richard K Bernstein, MD, dari Pusat Diabetes New York di Mamaroneck, dan yang dirinya sendiri memiliki diabetes tipe 1, dan juga seorang penyelidik penelitian.

Peserta penelitian baik orang dewasa maupun anak-anak mampu mencapai tingkat HbA1c hampir normal tanpa peningkatan yang signifikan dalam beberapa efek samping potensial yang telah dikemukakan sebagai kekhawatiran tentang pendekatan semacam itu, termasuk hipoglikemia, dislipidemia, atau gangguan pertumbuhan di antara anak-anak.

“Kami menyarankan bahwa VLCD dapat memungkinkan untuk kontrol yang luar biasa terhadap diabetes tipe 1 tanpa peningkatan risiko efek samping. Kemungkinan ini secara mekanis masuk akal karena efek dominan dari diet karbohidrat pada glikemia postprandial dan dosis insulin yang lebih rendah diperlukan dengan VLCD,” tulis Lennerz dan koleganya.

Namun, mereka mengingatkan, “dalam sorotan keterbatasan penelitian, temuan ini sendiri tidak dapat ditafsirkan sebagai hal yang cukup untuk membenarkan perubahan dalam manajemen diabetes.”

Dalam editorial yang menyertainya, Carly Runge, BS, dan Joyce M. Lee, MD, MPH, keduanya dari Universitas Michigan, Ann Arbor, menyebut studi ini sebagai “kontribusi penting bagi literatur,” mengingat kelangkaan informasi tentang strategi diet yang optimal untuk diabetes tipe 1.

Runge dan Lee mencatat, panduan yang ada saat ini yang diberikan kepada pasien dengan diabetes tipe 1 – dibandingkan dengan diabetes tipe 2 – hampir sepenuhnya berfokus pada penyesuaian insulin di sekitar karbohidrat. Meskipun faktanya bahwa penyerapan karbohidrat menghasilkan lonjakan glukosa setelah seseorang makan.

Kontrol Glukosa Darah “Yang Tak Biasa”.

Penelitian ini melibatkan 316 orang dengan diabetes tipe 1, terdiri dari 54% pasien dewasa dan 42% anak-anak. Semua pasien adalah bagian dari grup Facebook internasional orang-orang dengan diabetes tipe 1 yang mengikuti diet VLCD yang direkomendasikan Bernstein.

Pendekatannya termasuk resep karbohidrat berdasarkan berat badan tidak lebih dari 30 gram / hari. Karbohidrat tersebut berasal dari sayuran berserat dan kacang-kacangan dengan indeks glikemik rendah. Makanan berprotein tinggi menggantikan karbohidrat, dan dosis insulin disesuaikan secara empiris dengan kadar glukosa postprandial dan puasa.

Sebagian besar peserta berasal dari Amerika Serikat, Kanada, Eropa, atau Australia. Mayoritas (88%) berkulit putih, dan 84% adalah lulusan perguruan tinggi. Usia rata-rata pada diagnosis diabetes adalah 16 tahun. Durasi diabetes mereka adalah 11 tahun, dan waktu setelah diet VLCD adalah 2,2 tahun.

Data konfirmasi diperoleh dari dokter perawat diabetes dan catatan medis. Juga termasuk penyelidikan bertingkat untuk memastikan semua peserta memiliki diabetes tipe 1 – bukan diabetes tipe 2 atau varian genetik. Namun, tidak semua titik data tersedia untuk semua responden.

Para peserta melaporkan mengonsumsi rata-rata 36 gram / hari karbohidrat. Rata-rata HbA1c yang dilaporkan adalah 5,67%, menurut 1,45 persentase poin setelah melakukan VLCD (P <0,001). Kadar glukosa darah rata-rata adalah 104 mg / dL pada 137 pasien yang memiliki data pemantauan glukosa terus-menerus.

Mekipun demikian, penelitian ini belum siap dijadikan sebagai rekomendasi umum untuk atasi diabetes tipe 1.

Lennerz dan koleganya menulis, penelitian tambahan diperlukan untuk menentukan tingkat pembatasan karbohidrat (dan aspek diet lainnya) yang diperlukan untuk mencapai manfaat ini.[My24]

Sumber: medscape

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...