Kesehatan

Gejala Pembekuan Darah dan Pengobatannya

My24hours.net, Indonesia – Apa saja gejala pembekuan darah dan pengobatannya yang perlu Anda ketahui? Berikut gejala-gejala yang timbul dan kapan Anda perlu ke dokter.

Gejala Pembekuan Darah dan Pengobatannya
Foto: shutterstock

Apa itu pembekuan darah?

Pembekuan darah adalah darah yang menggumpal yang berubah dari cair menjadi seperti gel atau setengah padat. Untuk itu pembekuan darah juga disebut penggumpalan darah atau pengentalan darah. Dalam kasus tertentu, misalnya terluka karena pisau, pembekuan darah adalah proses yang diperlukan untuk mencegah Anda kehilangan terlalu banyak darah.

Saat gumpalan terbentuk di dalam salah satu pembuluh darah Anda, gumpalan itu tidak akan selalu larut atau terurai dengan sendirinya. Dan ini bisa menjadi situasi yang sangat berbahaya dan bahkan mengancam nyawa.

Gumpalan darah yang tidak bergerak umumnya tidak akan membahayakan Anda, tetapi ada kemungkinan gumpalan tersebut dapat berpindah dan menjadi berbahaya. Jika gumpalan darah pecah dan mengalir melalui pembuluh darah ke jantung dan paru-paru, gumpalan itu bisa macet dan menghalangi aliran darah. Ini merupakan keadaan darurat medis.

Anda harus segera menghubungi dokter jika Anda merasa mengalami gejala pembekuan darah. Seorang profesional perawatan kesehatan akan dapat melihat gejala dan riwayat kesehatan Anda dan memberi tahu Anda langkah apa yang harus diambil dari sana.

Jenis-jenis pembekuan darah

Sistem peredaran darah Anda terdiri dari pembuluh darah yang disebut vena dan arteri, yang mengangkut darah ke seluruh tubuh Anda. Gumpalan darah bisa terbentuk di vena atau arteri.

Ketika terjadi pembekuan darah di arteri, itu disebut pembekuan arteri. Jenis pembekuan ini segera menyebabkan gejala dan membutuhkan perawatan darurat. Gejala bekuan arteri meliputi nyeri hebat, kelumpuhan bagian tubuh, atau keduanya. Itu dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke.

Pembekuan darah yang terjadi di vena disebut pembekuan vena. Jenis pembekuan ini mungkin menumpuk lebih lambat dari waktu ke waktu, tetapi masih bisa mengancam nyawa. Jenis pembekuan vena yang paling serius disebut trombosis vena dalam (deep vein thrombosis – DVT). Pada kasus DVT gumpalan darah terbentuk di salah satu vena utama jauh di dalam tubuh Anda. Hal ini paling umum terjadi di salah satu kaki Anda, tetapi juga bisa terjadi di lengan, panggul, paru-paru, atau bahkan otak Anda.

Tidak ada cara untuk mengetahui apakah Anda mengalami pembekuan darah tanpa panduan medis. Jika Anda mengetahui gejala dan faktor risiko yang paling umum, Anda dapat memberikan kesempatan terbaik untuk mengetahui kapan harus ke dokter.

Hal yang mungkin pembekuan darah bisa terjadi tanpa gejala yang jelas. Saat gejala memang muncul, beberapa di antaranya sama dengan gejala penyakit lainnya. Berikut tanda dan gejala awal dari pembekuan darah di kaki atau lengan, jantung, perut, otak, dan paru-paru.

Gejala Pembekuan Darah

Pembekuan darah di kaki atau lengan

Tempat yang paling umum untuk terjadinya pembekuan darah adalah di kaki bagian bawah. Pembekuan darah di kaki atau lengan dapat memiliki berbagai gejala, termasuk:

  • pembengkakan
  • rasa sakit
  • sensitif para rasa sakit
  • sensasi hangat
  • perubahan warna kemerahan

Gejala Anda akan tergantung pada ukuran gumpalan. Itulah mengapa Anda mungkin tidak memiliki gejala apa pun, atau Anda mungkin hanya mengalami pembengkakan ringan pada betis tanpa rasa sakit yang berlebihan. Jika pembekuannya besar, seluruh kaki Anda bisa menjadi bengkak karena rasa sakit yang hebat.

Tidak umum terjadi pembekuan darah di kedua kaki atau lengan pada saat yang bersamaan. Peluang Anda mengalami pembekuan darah meningkat jika gejala Anda hanya terjadi di satu kaki atau satu lengan.

Pembekuan darah di jantung, atau serangan jantung

Pembekuan darah di jantung menyebabkan serangan jantung. Jantung adalah lokasi yang kurang umum untuk pembekuan darah, tetapi masih bisa terjadi. Pembekuan darah di jantung bisa menyebabkan dada terasa sakit atau berat. Kepala terasa ringan dan sesak napas adalah gejala potensial lainnya.

Pembekuan darah di perut

Sakit perut yang parah dan bengkak bisa menjadi gejala pembekuan darah di suatu tempat di perut Anda. Ini juga bisa menjadi gejala virus perut atau keracunan makanan.

Pembekuan darah di otak, atau stroke

Pembekuan darah di otak juga dikenal sebagai stroke. Gumpalan darah di otak Anda dapat menyebabkan sakit kepala parah dan tiba-tiba, bersama dengan beberapa gejala lain, termasuk kesulitan berbicara atau melihat secara tiba-tiba.

Pembekuan darah di paru-paru, atau emboli paru

Gumpalan darah yang mengalir ke paru-paru Anda disebut pulmonary embolism (PE). Gejala yang bisa menjadi tanda PE adalah:

  • sesak napas mendadak yang bukan disebabkan oleh olahraga
  • nyeri dada
  • palpitasi, atau detak jantung cepat
  • masalah pernapasan
  • batuk darah

Faktor penyebab pembekuan darah

Faktor penyebab risiko tertentu meningkatkan kemungkinan Anda mengalami pembekuan darah. Pasien rumah sakit yang telah menginap lama atau yang terkait dengan operasi besar, meningkatkan risiko pembekuan darah.

Faktor penyebab umum yang dapat membuat Anda berisiko mengalami pembekuan darah meliputi:

  • usia, terutama jika Anda berusia di atas 65 tahun
  • perjalanan yang panjang, seperti perjalanan apa pun yang membuat Anda duduk selama lebih dari empat jam pada satu waktu
  • istirahat di tempat tidur atau tidak aktif untuk jangka waktu yang lama
  • kegemukan
  • kehamilan
  • riwayat keluarga pembekuan darah
  • merokok
  • kanker
  • pil KB tertentu

Bagaimana Menghancurkan Pembekuan Darah?

Saat Anda terluka, darah Anda berubah dari cairan yang mengalir bebas menjadi gumpalan gel – itu adalah pembekuan darah yang berfungsi untuk menghentikan pendarahan. Hal itu seperti sebuah selang bisa menambal sendiri setelah bocor.

Ini adalah proses yang rumit di mana trombosit, sejenis sel darah, dan banyak protein berbeda masuk pada waktu yang tepat untuk menyumbat semuanya.

Saat lukanya sembuh, tubuh Anda memiliki proses lain untuk memecah atau menghancurkan pembekuan darah itu. Jika misalnya di pembuluh darah gumpalan terbentuk padahal seharusnya tidak , Anda mungkin memerlukan sedikit bantuan untuk menghancurkannya.

Cara Tubuh Mengatasi Pembekuan Darah

Ketika tubuh Anda merasakan bahwa Anda telah sembuh, tubuh akan memanggil protein yang disebut plasmin. Hebatnya, plasmin sebenarnya dibangun di dalam gumpalan darah itu sendiri. Plasmin ada di sana sepanjang waktu, tapi dimatikan. Plasmin hanya diam dan menunggu.

Untuk menyalakannya, tubuh Anda melepaskan zat yang dikenal sebagai aktivator. Zat ini membangunkan plasmin dan menyuruhnya mulai bekerja meruntuhkan gumpalan darah. Itu berarti terutama memecah struktur seperti jaring yang membantu pembekuan darah bekerja dengan baik.

Cara Mengatasi Pembekuan Darah dengan Obat

Dokter menggunakan obat yang berbeda berdasarkan jenis pembekuan darah yang Anda miliki:

Obat pengencer darah

Juga disebut antikoagulan, ini adalah beberapa obat yang lebih umum untuk trombosis vena dalam (DVT). Itu adalah penggumpalan darah yang terjadi di salah satu pembuluh darah besar Anda, biasanya di kaki Anda. Pengencer darah juga digunakan untuk membantu mencegah pembekuan setelah stroke atau emboli paru (saat bekuan darah mengalir ke arteri di paru-paru Anda).

Obat pengencer darah tidak melarutkan gumpalan darah, tetapi dapat menghentikannya membesar dan mencegah gumpalan baru terbentuk. Itu memberi waktu tubuh Anda untuk memecah gumpalan darah tersebut.

Obat Pengencer darah yang berbeda bekerja dengan cara yang berbeda:

  • Antikoagulan oral langsung (DOAC) mencegah tubuh Anda membuat fibrin, protein yang membentuk jaring gumpalan.
  • Heparin mencegah salah satu protein pembekuan utama tubuh Anda, trombin, melakukan tugasnya.
  • Warfarin (Coumadin) memperlambat kemampuan hati Anda untuk membuat protein yang Anda butuhkan untuk pembekuan.

Trombolitik

Obat penghilang gumpalan ini digunakan untuk kondisi serius, seperti emboli paru. Tidak seperti pengencer darah, obat ini memecah gumpalan. Mereka bekerja dengan menyalakan plasmin, yang memulai proses alami tubuh Anda untuk membersihkan berbagai hal.

Waktu yang Dibutuhkan untuk Pulih dari Pembekuan Darah

Pembekuan darah bukan sesuatu yang Anda rasakan secara instan. Trombosis vena dalam (DVT) atau emboli paru membutuhkan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk benar-benar hilang. Bahkan gumpalan permukaan, yang merupakan masalah yang sangat kecil, bisa memakan waktu berminggu-minggu untuk hilang.

Jika Anda mengalami DVT atau emboli paru, biasanya Anda akan semakin lega saat gumpalan semakin mengecil. Rasa sakit dan bengkak akibat DVT biasanya mulai membaik dalam beberapa hari pengobatan.

Gejala emboli paru, seperti sesak napas atau nyeri ringan atau tekanan di dada, dapat berlangsung selama 6 minggu atau lebih. Anda mungkin menyadarinya saat Anda aktif atau bahkan saat Anda menarik napas dalam-dalam. Dalam hal ini, olahraga dapat membantu.

Pembekuan darah membuat tubuh Anda stres. Jadi ini bukan hanya tentang membersihkannya, tetapi juga memberi tubuh dan pikiran Anda waktu untuk menyegarkan diri.

Efek jangka panjang

Terkadang pembekuan darah dapat meninggalkan bekas luka dan kerusakan lain yang dapat menyebabkan masalah.

Hampir setengah dari orang yang mengalami DVT mungkin berakhir dengan sindrom pasca trombotik. Di situlah pembengkakan, nyeri, atau perubahan warna kulit berlangsung lebih lama. Anda juga mungkin mengalami luka yang disebut bisul.

Sekitar 4 dari 100 orang dengan emboli paru mengalami kerusakan paru-paru jangka panjang yang dikenal sebagai hipertensi pulmonal. Ini berarti Anda memiliki tekanan darah tinggi di paru-paru Anda, yang dapat menyebabkan masalah seperti sesak napas, kelelahan, dan nyeri dada.[MY24]

Catatan: Konten ini termasuk saran dan hanya memberikan informasi umum. Ini sama sekali bukan pengganti pendapat medis yang berkualitas. Selalu berkonsultasi dengan spesialis atau dokter Anda sendiri untuk informasi lebih lanjut. MY24 tidak mengklaim bertanggung jawab atas informasi ini.

Sumber:
– healthline.com
– webmd.com

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA