Kesehatan

Manfaat Bubuk Protein untuk Wanita 50 Tahun

My24hours.net, Indonesia – Apa saja manfaat bubuk protein untuk wanita 50 tahun ke atas atau pun manula? Berikut informasinya.

Manfaat Bubuk Protein untuk Wanita 50 Tahun

Anda mungkin pernah mendengar bahwa ada manfaat bubuk protein dalam hal gaya hidup sehat—dan khususnya bagi wanita yang melewati masa menopause. Namun, Anda mungkin juga bingung tentang bagaimana tepatnya meminum protein shake dari bubuk protein atau menyelipkan panekuk protein akan bisa membantu menambah nutrisi Anda.

Nah, berikut pendapat ahli mengenai bubuk protein yang dapat Anda minum sebagai bagian dari rutinitas olahraga Anda, baik tujuan Anda adalah untuk mangatur berat badan atau membangun kebugaran.

Terlebih lagi, penting untuk menyerap semua fakta untuk memilih bubuk protein terbaik untuk Anda, dan menjadikan suplemen nutrisi yang berguna ini sebagai bagian dari rutinitas sehat Anda seperti mengenakan pelacak kebugaran favorit Anda.

Dan, setelah Anda mengetahui alasan mengapa Anda harus mengisi bahan bakar dengan cara ini—terutama jika Anda berusia di atas 50 tahun—Anda dapat memutuskan hal-hal yang menyenangkan.

Seperti apakah menikmati bubuk protein Anda yang diaduk ke dalam oat pagi Anda, atau dicampur dengan air atau susu pilihan Anda sebagai bagian dari smoothie setelah berolahraga. Berikut manfaat bubuk protein untuk kesehatan wanita.

Manfaat Bubuk Protein untuk Wanita 50 Tahun

1. Menghilangkan lemak

Jika tujuan Anda adalah mencapai berat badan yang sehat dengan cara yang berkelanjutan, maka bubuk protein bisa sangat membantu. Ini membantu Anda merasa kenyang lebih lama—menahan rasa lapar.

Protein dapat mengurangi rasa lapar, yang kemudian mengurangi ngemil, yang menyebabkan lebih sedikit kalori yang dikonsumsi secara keseluruhan. Terlebih lagi, ini telah dikaitkan dengan metabolisme yang sedikit lebih tinggi, yang berarti Anda membakar lebih banyak kalori sepanjang hari—dan bahkan saat Anda tidur di malam hari.

Tapi tidak bisakah Anda mendapatkan protein dari makanan? Tentu saja bisa dan hadir dalam produk hewani — seperti daging, unggas, dan ikan — dan melalui pilihan nabati, seperti kacang-kacangan, biji-bijian, dan polong-polongan. Namun, bagi sebagian orang, cara mudah dan nyaman untuk mengonsumsi cukup adalah melalui produk seperti bubuk protein.

Penting untuk dicatat bahwa jika Anda menggunakan bubuk protein untuk manajemen berat badan, Anda tidak dapat mengharapkannya untuk melakukan semua pekerjaan berat untuk Anda. Selain makanan bergizi, olahraga teratur juga penting untuk membantu menciptakan defisit kalori. Ini mungkin termasuk melakukan olahraga di rumah secara teratur, mencoba tinju untuk wanita, atau mencoba berjalan kaki.

2. Meningkatkan massa otot dan kesehatan tulang

Poin tambahan penting lainnya adalah bubuk protein dapat membantu mendukung pertumbuhan otot dan meningkatkan kepadatan tulang. Kedua hal ini menjadi sangat penting ketika mempertimbangkan kebugaran untuk wanita di atas 50 tahun. Sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa penurunan hormon estrogen selama menopause berada di balik hilangnya otot, sementara wanita sangat rentan terhadap osteoporosis seiring bertambahnya usia dan dua kali lebih mungkin daripada pria. untuk mematahkan tulang.

Protein sangat penting seiring bertambahnya usia. Wanita yang mengalami menopause mungkin melihat penurunan massa otot, dan protein dapat membantu menghindari hal ini. Ditambah lagi, kepadatan massa tulang juga menurun karena penurunan hormon estrogen. Jadi akan bisa membantu untuk meningkatkan itu semua dengan menggunakan bubuk protein.

Sama seperti dengan kehilangan lemak yang sehat, bubuk protein tidak dapat melakukan semua pekerjaan dalam hal ini. Latihan kekuatan untuk wanita—apakah menggunakan berat badan atau band resistensi—adalah kunci untuk membantu Anda menuai semua manfaatnya. Ini meningkatkan massa otot, memerangi kehilangan kepadatan tulang alami, mengurangi risiko cedera, meningkatkan keseimbangan dan postur, dan juga membuat Anda merasa diberdayakan oleh tubuh Anda sendiri dan kemampuannya.

Berapa banyak protein yang harus dikonsumsi?

Ini bervariasi untuk semua orang. Menurut British Nutrition Foundation, wanita berusia 19 hingga 50 tahun membutuhkan sekitar 0,6 gram protein per kilogram berat badan setiap hari. Ini berarti bahwa seorang wanita dengan berat 70kg kira-kira akan membutuhkan 42g protein setiap hari. Untuk alasan yang disebutkan sebelumnya, takaran ini meningkat untuk wanita di atas 50 tahun. Direkomendasikan wanita dalam kelompok usia ini mengkonsumsi 0,8g per kg berat badan, yang berarti bahwa seorang wanita dengan berat yang sama sekarang membutuhkan sekitar 56g protein.

Meskipun ini adalah target yang cukup mudah untuk dicapai jika Anda pemakan daging—dada ayam standar saja menyediakan sekitar 31 gram protein, tetapi mungkin sedikit lebih sulit, meskipun bukan tidak mungkin, untuk vegetarian dan vegan. Dengan demikian, bubuk protein dapat menjadi cara yang membantu untuk mencapai target harian Anda. Meskipun bubuk protein whey tidak cocok untuk vegan, ada alternatif seperti kacang polong, rami, beras, dan kedelai.

Apa bubuk protein terbaik?

Sekarang, ini benar-benar tergantung pada pilihan pribadi. Sebagai permulaan, ada banyak jenis yang berbeda untuk dipilih—dari bubuk protein whey hingga beras dan varietas berbasis kacang polong—dan yang Anda pilih tergantung pada preferensi makan Anda. Misalnya, vegan harus menghindari whey dan mengonsumsi protein kacang polong. Lalu ada masalah rasa yang penting—merek biasanya memiliki pilihan termasuk cokelat, vanila, dan stroberi.

Lalu ada pertimbangan seperti kuantitas serta harga dan berhati-hatilah mengambil bubuk yang dikemas dengan aditif dan keburukan tersembunyi. Taruhan terbaik Anda adalah memeriksa label untuk satu dengan bahan minimal, yang juga tanpa pemanis.[MY24]


Kategori: Kesehatan
Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA