Kesehatan

Terapi Obat Kanker Kulit Melanoma sebagai Penyembuhan

My24hours.net, Indonesia – Terapi obat kanker kulit melanoma bertujuan untuk menargetkan bagian sel melanoma yang membuatnya berbeda dari sel normal.

Terapi Obat Kanker Kulit Melanoma
Ilustrasi. Foto: YouTube

Penggunaan terapi obat ditargetkan bekerja secara berbeda dari obat kemoterapi standar, yang pada dasarnya menyerang sel yang membelah dengan cepat. Obat yang ditargetkan bisa sangat membantu dalam mengobati melanoma yang memiliki perubahan gen tertentu.

Terapi Obat untuk Kanker Kulit Melanoma

Obat yang menargetkan sel dengan perubahan gen BRAF

Sekitar setengah dari semua melanoma mengalami perubahan (mutasi) pada gen BRAF. Sel melanoma dengan perubahan ini membuat protein BRAF yang diubah yang membantu mereka tumbuh. Beberapa obat menargetkan ini dan protein terkait, seperti protein MEK.

Jika Anda memiliki melanoma yang telah menyebar ke luar kulit, sampel biopsi kemungkinan besar akan diuji untuk melihat apakah sel kanker memiliki mutasi BRAF. Obat yang menargetkan protein BRAF (penghambat BRAF) atau protein MEK (penghambat MEK) kemungkinan tidak bekerja pada melanoma yang memiliki gen BRAF normal.

Paling sering, jika seseorang mengalami mutasi BRAF dan membutuhkan terapi yang ditargetkan, mereka akan mendapatkan penghambat BRAF dan penghambat MEK, karena kombinasi obat-obatan ini seringkali bekerja lebih baik daripada hanya satu obat saja.

Penghambat BRAF

Vemurafenib (Zelboraf), dabrafenib (Tafinlar), dan encorafenib (Braftovi) adalah obat yang menyerang protein BRAF secara langsung.

Obat ini dapat mengecilkan atau memperlambat pertumbuhan tumor pada beberapa orang yang melanomanya telah menyebar atau tidak dapat diangkat sepenuhnya.

Dabrafenib juga dapat digunakan (bersama dengan MEK inhibitor trametinib; lihat di bawah) setelah operasi pada orang dengan melanoma stadium III, yang dapat membantu menurunkan risiko kembalinya kanker.

Obat ini diminum sebagai pil atau kapsul, sekali atau dua kali sehari.

Efek samping yang umum dapat berupa penebalan kulit, ruam, gatal, kepekaan terhadap sinar matahari, sakit kepala, demam, nyeri sendi, kelelahan, rambut rontok, dan mual. Efek samping yang kurang umum tetapi serius dapat mencakup masalah irama jantung, masalah hati, gagal ginjal, reaksi alergi yang parah, masalah kulit atau mata yang parah, pendarahan, dan peningkatan kadar gula darah.

Beberapa orang yang diobati dengan obat ini mengembangkan kanker kulit sel skuamosa baru. Kanker ini biasanya tidak separah melanoma dan dapat diobati dengan mengangkatnya. Namun, dokter Anda tetap perlu memeriksa kulit Anda sesering mungkin selama perawatan dan selama beberapa bulan setelahnya. Anda juga harus memberi tahu dokter Anda segera jika Anda melihat ada pertumbuhan baru atau area abnormal pada kulit Anda.

Penghambat MEK

Gen MEK bekerja sama dengan gen BRAF, sehingga obat yang memblokir protein MEK juga dapat membantu mengobati melanoma dengan perubahan gen BRAF. Penghambat MEK termasuk trametinib (Mekinist), cobimetinib (Cotellic), dan binimetinib (Mektovi).

Obat ini dapat digunakan untuk mengobati melanoma yang telah menyebar atau tidak dapat dihilangkan sepenuhnya.

Trametinib juga dapat digunakan bersama dengan dabrafenib setelah operasi pada orang dengan melanoma stadium III, yang dapat membantu menurunkan risiko kembalinya kanker.

Sekali lagi, pendekatan yang paling umum adalah menggabungkan inhibitor MEK dengan inhibitor BRAF. Ini tampaknya mengecilkan tumor untuk jangka waktu yang lebih lama daripada menggunakan salah satu jenis obat saja. Beberapa efek samping (seperti perkembangan kanker kulit lainnya) sebenarnya kurang umum dengan kombinasi tersebut.

Penghambat MEK adalah pil yang diminum sekali atau dua kali sehari.

Efek samping yang umum dapat berupa ruam, mual, diare, bengkak, dan kepekaan terhadap sinar matahari. Efek samping yang jarang tetapi serius dapat mencakup kerusakan paru-paru, jantung, atau hati; perdarahan atau pembekuan darah, masalah penglihatan; kerusakan otot; dan infeksi kulit.

Obat yang menargetkan sel dengan perubahan gen C-KIT

Sebagian kecil melanoma mengalami perubahan pada gen C-KIT yang membantunya tumbuh. Perubahan ini lebih sering terjadi pada melanoma yang dimulai di bagian tubuh tertentu:

  • Di telapak tangan, telapak kaki, atau di bawah kuku (dikenal sebagai melanoma acral)
  • Di dalam mulut atau area mukosa (basah) lainnya
  • Di area yang terkena paparan sinar matahari kronis

Beberapa obat yang ditargetkan, seperti imatinib (Gleevec) dan nilotinib (Tasigna), dapat memengaruhi sel dengan perubahan C-KIT. Jika Anda memiliki melanoma stadium lanjut yang dimulai di salah satu tempat ini, dokter Anda mungkin menguji sel melanoma Anda untuk mengetahui perubahan pada gen C-KIT, yang mungkin berarti salah satu obat ini dapat membantu.

Obat yang menargetkan perubahan gen yang berbeda juga sedang dipelajari dalam uji klinis.

Catatan: Konten ini termasuk saran dan hanya memberikan informasi umum. Ini sama sekali bukan pengganti pendapat medis yang berkualitas. Selalu berkonsultasi dengan spesialis atau dokter Anda sendiri untuk informasi lebih lanjut. MY24 tidak mengklaim bertanggung jawab atas informasi ini.[MY24]

Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA