Kesehatan

Terungkap! Kenapa Makanan Olahan Sangat Buruk untuk Kita

My24hours.net, Indonesia – Hampir semua orang pernah makanan olahan, baik dari sarapan pagi berbentuk sereal, hingga makanan penutup beku yang ada di lemari es.

Kenapa Makanan Olahan Sangat Buruk untuk Kita

Memang benar makanan “olahan” bisa mengacu pada semua makanan yang diolah. Namun, sebuah apel yang dipotong dan dikemas untuk kenyamanan tidak kehilangan nilai gizi apa pun.

Oleh karena itu, ada perbedaan antara makanan yang diproses secara mekanik dan yang diproses secara kimia. Jadi, hanya makanan olahan kimia berbahaya untuk kesehatan yang dimaksud di sini.

Anda mungkin sadar bahwa makanan olahan yang menyebabkan obesitas di seluruh dunia. Bahkan sedikit kudapan yang paling sederhana yang kita beli dari supermarket atau mesin penjual otomatis seperti keripik, keju, atau nugget ayam beku, semuanya sangat diproses. Tidak diragukan lagi makanan olahan itu nyaman, tetapi kenyamanan di sini bisa berarti sejumlah besar masalah lemak dan gula.

Apa yang salah dengan makanan olahan?

Setiap makanan yang diolah biasanya berupa kalengan, beku, kering, atau dipasteurisasi. Zat aditif seperti lemak dan garam ditambahkan untuk membuat makanan aman untuk dikonsumsi. Selain itu, pengawet ditambahkan untuk meningkatkan kehidupan makanan di rak.

Makanan yang diolah secara kimia mengandung gula tambahan. Seperti yang kita semua tahu bahwa gula adalah kalori ‘kosong’ yang berarti tidak mengandung nutrisi. Asupan gula yang tinggi dapat berdampak buruk pada kesehatan. Hal itu dapat menyebabkan resistensi insulin, peningkatan kadar kolesterol berbahaya dan penumpukan lemak di hati. Makanan olahan berkontribusi terhadap obesitas dan dapat bertindak sebagai tuan rumah bagi penyakit kronis lainnya juga.

[Baca juga: 4 Jenis Makanan Mengandung Kolesterol Tinggi yang Harus Dihindari]

Memiliki dampak langsung

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa jika Anda makan sebungkus keripik menjelang tidur, Anda merasa senang. Sementara itu tubuh Anda bergulat dengan tabrakan gula darah yang tiba-tiba dihasilkan dengan mengonsumsi karbohidrat olahan. Anda akan terkejut mengetahui bahwa mengonsumsi gula memicu rasa senang di otak kita mirip seperti kecanduan narkoba karena kita mengalami hasrat tak sadar untuk makanan atau camilan yang sangat diolah .

Apakah makanan olahan memicu makan berlebih?

Kita semua ingin makan makanan enak. Rasa lapar kita mengarah pada makanan asin dan berlemak hanya karena mengandung energi. Tahukah Anda bahwa makanan yang diolah sangat bermanfaat bagi otak kita sehingga memengaruhi proses dan perilaku berpikir kita? Apakah Anda pernah makan kembali sebatang bar granola tambahan bahkan ketika Anda kenyang? Ini karena kandungan serat dihilangkan dari makanan olahan tersebut. Karena itu, makanan yang diolah membutuhkan waktu dan energi yang lebih sedikit untuk dicerna yang tidak memungkinkan pikiran dan tubuh Anda mencapai tingkat yang memuaskan sehingga Anda akhirnya makan lebih banyak.

Terlalu banyak bahan

Masalahnya, kebanyakan makanan yang diolah memiliki daftar bahan yang panjang. Bahannya tidak sesederhana itu. Ada kemungkinan bahwa Anda tidak akan menemukan gula sebagai bahan dalam jus jeruk kalengan melainkan menemukan dua puluh kata lain yang berbeda seperti fruktosa, sukrosa, sirup jagung, molase atau nektar yang tidak lain adalah sinonim dari gula. Terlebih lagi, lihatlah bahan-bahan keju yang dikemas. Daftar panjang bahan kimia menunggu bacaan Anda. Anda mungkin akan membaca nama dua atau tiga bahan kimia pertama dan mengabaikan yang selanjutnya karena jelas, mereka tidak mudah diucapkan.

Makanan olahan bisa berbahaya

Makanan yang diolah terlihat enak. Pengambilan sampel dari dua puluh hingga tiga puluh bahan kimia yang digunakan untuk membuat 500 gram keju lebih banyak bahayanya bagi kesehatan Anda daripada lezatnya. Konsumsi makanan olahan sebenarnya bisa berakibat fatal. Mereka biasanya mengandung lemak jahat termasuk minyak nabati dan biji yang sering dihidrogenasi yang mengubahnya menjadi lemak trans. Asam lemak omega 6 yang berlebihan dapat menyebabkan peradangan pada tubuh dan penyakit lainnya.

Apa yang sebaiknya dimakan?

Disarankan untuk membatasi penggunaan makanan olahan. Cobalah makan lebih banyak makanan yang tidak diawetkan. Andalkan makanan buatan rumah yang terbuat dari buah dan sayuran segar. Perubahan kecil dalam makanan Anda bisa membantu. Cobalah ganti keju dengan tahu segar. Juga, makan makanan sehat yang sarat dengan nutrisi untuk hidup sehat.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA