Gaya Hidup » Panduan

Panduan Cara Menggunakan Toner Kulit Wajah

My24hours.net, Indonesia – Apa itu toner kulit wajah? Dan bagaimana cara menggunakan toner kulit wajah untuk keseharian? Berikut panduan mengenai toner kulit yang perlu Anda ketahui.

Panduan Cara Menggunakan Toner Kulit Wajah
Apa itu toner kulit?

Dalam kosmetik, toner kulit atau hanya disebut sebagai toner, mengacu pada cairan atau lotion atau pencuci yang dirancang untuk membersihkan kulit dan mengecilkan penampilan pori-pori, biasanya digunakan pada wajah.

Toner sering disalahpahami dan kebanyakan orang tidak tahu apakah mereka harus menggunakannya atau bagaimana cara menggunakannya. Sebelum melembabkan dan setelah menerapkan pembersih wajah Anda, toner wajah merupakan cairan cepat penyerap yang membantu menghilangkan kotoran berlebih. Toner juga menghilangkan bekas minyak dan makeup, memperbaiki dan menyeimbangkan pH kulit Anda, dan membantu mengendalikan jerawat Anda.

Dengan kata lain, toner kulit wajah membersihkan kulit secara menyeluruh dan membantu mengangkat sel-sel kulit mati yang terbentuk di permukaan. Dengan membantu membersihkan dan menutup pori-pori, toner sangat bermanfaat untuk kulit yang berjerawat.

Manfaat Toner Kulit

Selain seperti yang disebutkan di atas, sejumlah manfaat tambahan dari toner kulit adalah:

1. Mengecilkan pori-pori.

Menerapkan sedikit toner pada bola atau bantalan kapas yang halus dan dengan lembut mengusap dan menyeka wajah Anda dengan toner akan menghilangkan minyak dan memberikan kesan tampilan pori-pori yang lebih kecil.

2. Mengembalikan keseimbangan pH kulit.

Kulit kita secara alami bersifat asam, biasanya dengan keseimbangan pH antara lima dan enam (dalam skala dari 0 hingga 14). Tetapi keseimbangan itu bisa terganggu setelah pembersihan karena sifat alkali dari sabun. Ketika ini terjadi, kulit Anda perlu bekerja lembur untuk kembali ke tingkat normal (dan itu dapat menimbulkan minyak). Tetapi dengan menggunakan toner dapat membantu memulihkan keseimbangan ini dengan cepat.

3. Menambahkan lapisan perlindungan.

Toner dapat membantu menutup pori-pori dan mengencangkan celah sel setelah pembersihan, mengurangi penetrasi kotoran dan kontaminan lingkungan ke dalam kulit. Toner bahkan bisa melindungi dan menghilangkan klorin dan mineral yang ada dalam air ledeng.

4. Berfungsi seperti pelembab.

Beberapa toner merupakan humektan, yang berarti membantu mengikat kelembaban pada kulit.

5. Menyegarkan kulit.

Toner juga dapat digunakan sebagai pengganti pencuci kulit Anda yang saat itu berminyak atau kotor. Toner akan membuat kulit Anda direvitalisasi bahkan ketika Anda sedang bepergian.

6. Itu bisa mencegah rambut tumbuh ke dalam.

Toner yang mengandung asam glikolat atau asam alfa hidroksi lainnya dapat membantu mencegah rambut tumbuh ke dalam, sehingga juga membantu dalam perawatan.

[Baca juga: Cara Melembapkan Kulit Secara Esensial]

Perbedaan Antara Toner dengan Astringen

Cara sederhana untuk menggambarkan perbedaan antara toner kulit wajah dengan astringent adalah astringen biasanya diformulasikan dengan alkohol pelarut. Toner juga dapat mengandung alkohol, tetapi toner juga tersedia dalam formula bebas alkohol.

Ini berarti bahwa toner bebas alkohol lebih ringan untuk kulit Anda daripada astringen. Toner juga dapat digunakan setiap hari untuk membantu menyelesaikan pembersihan kulit Anda. Seperti toner wajah, astringen meminimalkan penampilan pori-pori, namun alkoholnya bisa membuat kulit terlalu kering. Astringen yang digunakan sehari-hari dapat menjadi keras dan dapat mengeringkan kulit Anda secara berlebihan, khususnya jika Anda memiliki kulit sensitif.

Contoh astringen termasuk lotion kalamin, cuka suling, alkohol gosok, perak nitrat dan witch hazel. Penggunaan astringen direkomendasikan untuk gigitan serangga, infeksi jamur, dan iritasi kulit ringan.

Memilih Toner untuk Jenis Kulit Anda

Pertama-tama, penting untuk selalu menggunakan toner bebas alkohol. Bahan-bahan lain harus dipilih berdasarkan jenis kulit Anda.

  • Untuk kulit yang cenderung berjerawat, pilih toner bebas alkohol dengan alpha hydroxy acid (AHA). Ini akan membuat kulit Anda bersih dan bercahaya tanpa mengelupas. Gelitik lembut selama beberapa detik akan membuat Anda tahu bahwa ia memiliki jumlah pH larutan asam yang tepat. Bentuk asam ini lembut bahkan untuk kulit sensitif, tidak seperti bahan iritasi seperti retinoid.
  • Asam salisilat sering direkomendasikan dalam toner wajah untuk kulit yang berjerawat. Namun, bahan ini bisa keras, khusus untuk kulit sensitif.
  • Bahan-bahan lain untuk kulit kombinasi hingga kulit normal mungkin termasuk koenzim Q10, asam hialuronat, gliserin dan vitamin C.
  • Meskipun minyak atsiri dan ekstrak tumbuhan telah dipasarkan untuk membantu memberi mereka rasa ‘alami’ dan ‘baik untuk Anda’, bahan-bahan ini dapat menyebabkan iritasi kulit.

Cara Menggunakan Toner Kulit Wajah

Bagaimana cara menggunakan toner kulit wajah? Berikut caranya.

  1. Membersihkan wajah

    Mulailah dengan membersihkan wajah Anda dengan pembersih lembut untuk kulit sensitif yang cocok untuk jenis kulit Anda. Pilih satu yang bebas dari deterjen keras seperti natrium lauril sulfat dan pewangi.

  2. Gunakan toner

    Jika Anda memiliki kulit kombinasi atau berminyak, Anda dapat menggunakan toner bebas alkohol di siang dan malam hari. Untuk kulit kering, yang terbaik adalah menggunakannya sekali sehari di malam hari. Basahkan kapas wajah dengan toner bebas alkohol, dan oleskan di wajah Anda.

  3. Biarkan toner mengering

    Biarkan beberapa saat agar cairan toner pada kulit wajah mengering.

  4. Gunakan pelembap

    Setelah menggunakan toner, pastikan untuk menggunakan pelembap yang sesuai dengan jenis kulit wajah Anda.

Tambahan

Jika Anda memiliki kulit sensitif, apa yang Anda gunakan sebagai pembersih dan toner dapat memberi dampak besar. Untuk itu adalah hal yang penting untuk mengetahui jenis kulit Anda dan menggunakan toner yang sesuai dengan jenis kulit Anda.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
BAGIKAN PENGETAHUAN INI AGAR LEBIH BANYAK YANG TAHU