Sains

12 Fakta Mengejutkan Mengenai Hiu yang Belum Anda Tahu

Sabtu, 4 Agustus 2018

My24hours.net, Indonesia – Banyak orang yang hanya tahu mengenai hiu sebagai hewan terbuas di lautan.

Hiu paus. Foto: wikipedia.org
Hiu paus. Foto: wikipedia.org

Padahal, ada hal-hal lain mengenai ikan hiu yang mungkin belum ketahui selain kebuasannya.

Berikut 12 fakta mengejutkan mengenai hiu yang belum Anda tahu.
1. Hiu tidak memiliki tulang sesungguhnya.

Hiu menggunakan insangnya untuk menyaring oksigen dari air. Mereka adalah ikan jenis khusus yang dikenal sebagai “elasmobranch,” yang diterjemahkan menjadi ikan yang terbuat dari jaringan tulang rawan – hal-hal yang jelas dari bahan yang ada pada ujung telinga dan hidung Anda.

Ikan kategori ini lainnya termasuk ikan pari, dan ikan todak. Kerangka tulang rawan mereka jauh lebih ringan daripada tulang yang sebenarnya dan liver besar mereka penuh dengan minyak densitas rendah rendah, keduanya membantu mereka menjadi ringan.

Meskipun hiu tidak memiliki tulang, mereka masih bisa menjadi fosil. Karena kebanyakan hiu, menyimpan garam kalsium dalam tulang rawan skeletal mereka untuk menguatkannya. Rahang kering hiu muncul dan terasa berat dan padat; seperti tulang. Mineral yang sama ini memungkinkan sebagian besar sistem kerangka hiu untuk memfosil dengan cukup baik. Giginya memiliki email sehingga mereka juga bisa menjadi fosil.

2. Kebanyakan hiu memiliki penglihatan yang baik.

Kebanyakan hiu dapat melihat dengan baik di daerah gelap gulita. Ia memiliki penglihatan malam yang fantastis, dan dapat melihat warna. Bagian belakang bola mata hiu memiliki lapisan reflektif dari jaringan yang disebut tapetum. Ini membantu hiu melihat dengan sangat baik walau dengan sedikit cahaya.

3. Hiu memiliki organ elektrorekeptor khusus.

Hiu memiliki bintik-bintik hitam kecil di dekat hidung, mata, dan mulut. Bintik-bintik ini adalah ampullae dari Lorenzini – organ elektroreptor khusus yang memungkinkan hiu untuk merasakan medan elektromagnetik dan pergeseran suhu di lautan.

4. Kulit hiu terasa mirip dengan amplas.

Kulit hiu terasa persis seperti amplas karena terbuat dari struktur seperti gigi kecil yang disebut sisik placoid, juga dikenal sebagai dentikel kulit. Sisik-sisik ini mengarah ke ekor dan membantu mengurangi gesekan dari air di sekitarnya ketika hiu berenang.

5. Hiu bisa mengalami trans.

Ketika Anda membalikkan badan hiu terbalik, ia berubah menjadi kondisi seperti trans (tidak sadar) yang disebut imobilitas tonik. Inilah alasan mengapa Anda sering melihat ikan todak terbalik ketika para ilmuwan sedang menyelidikinya di air.

6. Hiu sudah ada sejak lama.

Berdasarkan timbangan fosil yang ditemukan di Australia dan Amerika Serikat, para ilmuwan menghipotesiskan hiu pertama kali muncul di lautan sekitar 455 juta tahun yang lalu.

7. Usia Hiu dihitung dari tulang belakang.

Fakta lain mengenai hiu adalah hewan tulang belakang mengandung pasangan konsentris dari pita atau gelang buram dan tembus cahaya. Pasangan-pasangan pita itu dihitung seperti lingkaran di pohon dan kemudian para ilmuan menentukan suatu usia untuk hiu berdasarkan hitungannya.

Jadi, jika vertebrata memiliki 10 pasang pita, diasumsikan berumur 10 tahun. Bagaimanapun, studi terbaru telah menunjukkan bahwa asumsi ini tidak selalu benar. Oleh karena itu, peneliti harus mempelajari setiap spesies dan kelas ukuran untuk menentukan seberapa sering pasangan pita disimpan karena tingkat deposisi dapat berubah seiring waktu. Menentukan tingkat aktual pita-pita tersebut disimpan disebut “validasi.”

8. Hiu biru benar-benar biru.

Hiu biru menampilkan warna biru cemerlang di bagian atas tubuhnya dan biasanya berwarna putih salju di bawahnya. Hiu mako dan porbeagle juga menunjukkan warna biru, tetapi tidak hampir sama cemerlangnya dengan hiu biru. Dalam kehidupan, kebanyakan hiu berwarna coklat, zaitun, atau keabu-abuan.

9. Pola bintik setiap hiu paus adalah unik sebagai sidik jari.

Hiu paus adalah ikan terbesar di lautan. Mengenai hiu ini dapat tumbuh hingga 40 kaki (12,2 meter) dan beratnya 40 ton dengan beberapa perkiraan! Basking hiu adalah ikan terbesar kedua di dunia, tumbuh sepanjang 32 kaki (9,8 meter) dan beratnya lebih dari lima ton.

10. Memiliki spirakel.

Beberapa spesies hiu memiliki spirakel yang memungkinkan mereka menarik air ke sistem pernapasan mereka saat istirahat. Kebanyakan hiu harus terus berenang untuk memompa air di insangnya.

Spirakel hiu terletak tepat di belakang mata yang memasok oksigen langsung ke mata hiu dan otak. Hiu yang tinggal di bawah, seperti hiu malaikat dan hiu perawat, menggunakan organ pernapasan ekstra ini untuk bernafas saat beristirahat di dasar laut. Ini juga digunakan untuk respirasi ketika mulut hiu digunakan untuk makan.

11. Tidak punya gigi yang sama.

Tidak semua hiu memiliki gigi yang sama. Hiu Mako memiliki gigi yang sangat runcing, sedangkan hiu putih memiliki gigi segitiga bergerigi. Masing-masing meninggalkan tanda unik dan bertutur pada mangsanya. Seekor ikan hiu akan memiliki sekitar 35.000 gigi selama masa pakainya!

12. Cara reproduksi yang berbeda.

Spesies hiu yang berbeda bereproduksi dengan cara yang berbeda. Hiu menunjukkan keragaman besar dalam mode reproduksi mereka. Ada spesies yang ovipar dan ovovivipar. Spesies ovipar menetas dan berkembang di luar tubuh induk tanpa perawatan orang tua setelah telur diletakkan. Sedangkan ovovivipar menetas dan berkembang di dalam tubuh induk.[My24]

Sumber: Earthsky

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...