Sains

Apa Itu “Komet Kematian”yang Dekati Bumi Setelah Halloween Tahun Ini?

My24hours.net, Amerika Serikat – Ada begitu banyak misteri di luar angkasa termasuk keberadaan “komet kematian” yang berkesan menyeramkan.

"komet kematian"
Ilustrasi “Komet Kematian” (kiri) dan penampakan dalam radar (kanan). Foto: interestingengineering.com

Baru-baru ini menyeruak pemberitaan mengenai “komet kematian” yang berbentuk seperti tengkorak.

Tiga tahun yang lalu, para astronom bersemangat tentang Asteroid 2015 TB145. Asteroid itu akan datang mendekat (dengan standar astronomi): sekitar 300.000 mil, atau 1,3 kali jarak dari Bumi ke bulan. Dan asteroid itu cukup besar, sekitar seperempat mil.

Semangat itu tertuang dalam beberapa imajinasi dalam siaran pers dari Jet Propulsion Laboratory NASA. Karena asteroid itu akan menjadi yang paling dekat ke Bumi pada Halloween 2015, sebuah rilis siaran menjulukinya “Labu Besar.” Dan rilis siaran berikutnya menunjukkan “kemiripan yang menakutkan dengan tengkorak.” (Sedikit meregang, tetapi memiliki tengkorak yang halus -seperti struktur dan beberapa sumbat yang menyerupai mata di bawahnya.)

Salah satu bagian dari sains aktual tersebut dipermainkan dalam tema Halloween. Sehingga asteroid TB145 diyakini sebagai “komet kematian”, alih-alih disebut “komet yang mati” yaitu, komet yang selama ribuan tahun kehilangan “volatil,” es dan gas yang menghasilkan ekor.

“Komet Kematian” dan Haloween.

Jadi, komet itu sebelumnya telah muncul saat Halloween 2015 lalu (31 Oktober). Asteroid tersebut datang dan pergi, sama seperti asteroid lainnya.

Penampakan
Penampakan “komet kematian” di radar Goldstone, di Green Bank Telescope. Foto: wikipedia.org

Tiga tahun kemudian, astreoid itu akan kembali lagi menuju Bumi. Jarak terdekatnya dengan bumi sekitar 39 juta km, terjadi pada 11 November 2018, hampir dua minggu setelah Halloween.

Singkatnya, “komet kematian” merupakan istilah dari Asteroid 2015 TB145 yang baru muncul dalam pengamatan menjelang Hari Halloween 2015 lalu. Kini asteroid tersebut datang kembali di tahun 2018.

Selain sebagai asteroid tersebut  juga disebut sebagai “Labu Besar”, “Asteroid Halloween” dan “Asteroid Tengkorak.”

Sementara itu, NASA kini telah memindahkan perhatiannya di Halloween tahun ini. NASA menaruh peratiannya kepada planet katai yang baru ditemukan di luar sana, dan diberi nama Goblin.[My24]

Sumber: mercurynews

Kata kunci:
Penulis:
Kamis, 4 Oktober 2018
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...