Sains

Terungkap Bukti Pertama Keberadaan Sistem Air Tanah di Mars

My24hours.net, Italia – Mars Express, mengungkapkan bukti geologis pertama tentang keberadaan sistem air tanah di Mars.

Lembah-lembah sungai menjadi tanda adanya air tanah di Mars
Lembah-lembah sungai menjadi tanda adanya air tanah di Mars. Foto: Youtube

Misi penjelajahan angkasa yang dilakukan oleh European Space Agency tersebut menemukan sistem danau kuno. Sistem ini saling berhubungan yang pernah ada jauh di bawah permukaan Planet Merah tersebut. Lima di antaranya mungkin mengandung mineral yang penting bagi kehidupan.

Mars kelihatannya merupakan dunia yang gersang, tetapi permukaannya menunjukkan tanda-tanda kuat bahwa sejumlah besar air pernah ada di seluruh planet ini. Kita melihat fitur-fitur yang membutuhkan air untuk terbentuk – misalnya, cabang saluran dan lembah. Dan tahun lalu Mars Express mendeteksi genangan air cair di bawah kutub selatan planet tersebut.

Sebuah penelitian baru sekarang mengungkapkan luasnya air bawah tanah di Mars purba yang sebelumnya hanya diprediksi oleh model.

“Mars purba adalah dunia yang berair, tetapi ketika iklim planet berubah, air ini menyusut ke bawah permukaan untuk membentuk genangan dan ‘air tanah’,” kata pemimpin peneliti Francesco Salese dari Universitas Utrecht, Belanda.

Penjelajahan

“Kami menelusuri air ini dalam penelitian kami, karena skala dan perannya menajdi masalah perdebatan, dan kami menemukan bukti geologis pertama dari sistem air tanah yang luas di Mars.

Salese dan rekannya menjelajahi 24 kawah dalam yang tertutup di belahan utara Mars, dengan dasar yang terletak sekitar 4.000 m di bawah ‘permukaan laut’ Mars (tingkat yang, mengingat kekurangan lautan planet ini, ditentukan secara berubah-ubah di Mars berdasarkan ketinggian dan tekanan atmosfir).

Mereka menemukan fitur di dasar kawah ini yang hanya bisa terbentuk dengan adanya air. Banyak kawah berisi banyak fitur, semuanya pada kedalaman 4.000 hingga 4.500 m. Ini menunjukkan bahwa kawah-kawah ini pernah berisi genangan dan aliran air yang berubah dan surut seiring waktu.

Keberadaan Air

Fitur tersebut termasuk saluran terukir di dinding kawah, lembah yang diukir dengan menguras air tanah, dan delta gelap. Lengkungan yang diduga terbentuk ketika permukaan air naik dan turun, teras bergerigi di dalam dinding kawah yang dibentuk oleh genangan air, juga ditemukan. Selain itu juga terdapat endapan sedimen berbentuk kipas yang terkait dengan aliran air.

Tingkat air yang sejajar dengan garis pantai dari yang diduga lautan di Mars, diduga ada antara tiga dan empat miliar tahun yang lalu.

“Kami berpikir bahwa lautan ini mungkin telah terhubung ke sistem danau bawah tanah yang menyebar di seluruh planet ini,” tambah rekan peneliti Gian Gabriele Ori, direktur Sekolah Ilmu Pengetahuan Planetary Ilmu Pengetahuan Internasional Planetit D’Annunzio, Italia.

Sejarah air di Mars adalah sejarah yang kompleks, dan terkait erat dengan pemahaman apakah kehidupan pernah muncul di sana. Dan, jika demikian, maka di mana, kapan, dan bagaimana hal itu bisa terjadi.

Tim peneliti juga menemukan tanda-tanda mineral di dalam lima kawah yang terkait dengan munculnya kehidupan di Bumi. Mineral itu terdiri dari berbagai tanah liat, karbonat, dan silikat. Temuan ini menambah bobot pada gagasan bahwa cekungan di Mars ini pernah memiliki bahan untuk kehidupan. Selain itu, mereka adalah satu-satunya cekungan yang cukup dalam untuk bersinggungan dengan bagian kerak Mars yang jenuh air untuk jangka waktu yang lama, dengan bukti yang mungkin masih terkubur dalam sedimen saat ini.

Mencari Kehidupan di Mars

Menjelajahi situs-situs seperti ini dapat mengungkapkan kondisi yang sesuai untuk kehidupan masa lalu. Dan karena itu sangat relevan dengan misi astrobiologis seperti yang dilakukan ExoMars, yang merupakan usaha bersama ESA dan Roscosmos. Ketika ExoMars Trace Gas Orbiter sudah mempelajari Mars dari atas, misi berikutnya akan diluncurkan tahun depan. Misi ini terdiri dari penjelajah yang baru-baru ini dinamai Rosalind Franklin, dan platform ilmu permukaan. Misi ini akan menargetkan dan menjelajahi situs-situs Mars yang dianggap sebagai kunci dalam perburuan tanda-tanda kehidupan di Mars.

“Temuan seperti ini sangat penting; mereka membantu kami mengidentifikasi wilayah Mars yang paling menjanjikan untuk menemukan tanda-tanda kehidupan masa lalu,” kata Dmitri Titov, ilmuwan proyek Mars Express ESA.

“Sangat menarik bahwa sebuah misi yang telah begitu bermanfaat di Planet Merah tersebut, Mars Express, sekarang berperan dalam membantu misi masa depan seperti ExoMars dalam menjelajahi planet dengan cara yang berbeda. Ini adalah contoh yang bagus dari misi yang bekerja bersama dengan kesuksesan besar. . “

Mars Express diluncurkan pada 2 Juni 2003, dan telah 15 tahun di ruang angkasa tahun lalu. Penelitian ini menggunakan pengamatan dari Kamera Stereo Resolusi Tinggi (HRSC) pada ESA Mars Express, dari Eksperimen Sains Pencitraan Resolusi Tinggi NASA (HiRISE). Selain itu juga dari Kamera Konteks yang menggunakan Orbiter Pengintai Mars NASA. Model medan digital digunakan berdasarkan data dari HRSC dan Mars Orbiter Laser Altimeter.[MY24]

Sumber: phys

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA