Travel

Suka Sastra? Kunjungi Top 10 Kota Literasi untuk Liburan

My24hours.net, Skotlandia – Mengunjungi kota literasi saat liburan akan sangat bermakna bagi Anda yang menyukai sastra.

Library of Congress, Washington, DC., Amerika Serikat
Library of Congress, Washington, DC., Amerika Serikat. Foto: youtube
Apa itu kota literasi?

Kota literasi adalah kota yang di dalamnya terdapat semangat dan sarana literasi, khususnya dalam hal membaca dan menulis, serta kepustakaan.

Jika ide liburan Anda termasuk berupa melihat-lihat toko buku lokal dan menjelajahi tempat berkumpulnya para penulis, daftar kota literasi berikut dapat Anda jadikan acuan.

Berikut Top 10 Kota Literasi untuk Liburan
1. Edinburgh, Skotlandia
Writers' Museum, Edinburgh, Skotlandia.
Writers’ Museum, Edinburgh, Skotlandia. Foto: wikipedia.org

Sudah hal yang wajib bahwa para pengunjung datang ke Edinburgh karena buku. Kota yang telah mengilhami lebih dari 500 novel, dengan penuh semangat mempertahankan tradisi literasinya mulai dari syair Robert Burns dari abad ke-18, hingga karya-karya penulis modern seperti Ian Rankin dan Alexander McCall Smith.

Sebagai pembuka jalan ada dua penjelajahan pub yang berbeda, dan tur jalan kaki. Selain itu ada kunjungan khusus ke Rankin Inspektur Rebus dan Irvine Welsh’s Trainspotting.

Jika Anda kekurangan waktu, pergilah langsung ke Writers’ Museum yang berlokasi di sebuah bangunan abad ke-17. Bangunan itu dapat dicapai melalui gang sempit berdinding batu. Ekshibisi di sana dikhususkan untuk trio sastra pembangkit tenaga listrik: Burns, Sir Walter Scott, dan Robert Louis Stevenson.

2. Dublin, Irlandia
Dublin Writers Museum, Dublin, Irlandia.
Dublin Writers Museum, Dublin, Irlandia. Foto: wikipedia.org

Di ibu kota Irlandia ini, kata-kata tertulis dihormati dan dirayakan. Anda dapat bergabung dengan pesta pora di Dublin Literary Pub Crawl saat pemandu aktor yang bersemangat menyajikan fakta-fakta yang menghibur di kedai tempat James Joyce, seorang novelis Irlandia dan penulis lainnya mencari makanan dan menemukan inspirasi.

Ikuti perjalanan karakter terkenal Leopold Bloom ciptaan James Joyce melalui kota dengan tur mandiri “In the Steps of Ulysses” oleh VisitDublin.com (audio atau cetak). Dublin Writers Museum merayakan warisan sastra negara tersebut, dimulai dengan akarnya dalam puisi Irlandia dan cerita Celtic.

Teater Abbey, didirikan oleh penyair W.B. Yeats pada tahun 1903, masih kokoh dengan produksi-produksi karya sastra oleh penulis naskah klasik dan kontemporer.

Jangan meninggalkan kota ini tanpa terpesona oleh Kitab Kells, sebuah manuskrip dari Abad Pertengahan yang bertempat di Old Library di Trinity College.

3. London, Inggris
British Library, London, Inggris.
British Library, London, Inggris. Foto: wikipedia.org

Mengikutsertakan situs-situs yang berhubungan dengan sastra London dan hiburan dapat mengisi sebuah buku yang lebih panjang dari tujuh petualangan ajaib Harry Potter.

Sebagai permulaan, keluarlah dan berkeliling di salah satu perjalanan di London Walks yang ramai. Lebih dari seratus perjalanan ditawarkan setiap minggu, di antaranya London Shakespeare dan Dickens serta Literary London Pub Walk.

Pastikan untuk melihat dari dekat First Folio di British Library, yang tidak tersimpan di lemari besi. Untuk penggemar Sherlock Holmes, VisitLondon.com memiliki rencana perjalanan untuk mengikuti jejak detektif tersebut.

Jika Anda lebih menyukai gaya elegan James Bond, mampirlah ke Dukes Bar, tempat minuman martini menginspirasi Ian Fleming untuk menjadikannya minuman khas bagi agen 007 tersebut.

Sebelum berjalan-jalan di kota, unduh aplikasi Get London Reading, atau periksa versi peta interaktif, yang menampilkan lebih dari 400 buku yang terkait dengan lokasi tertentu di sekitar kota London.

4. Paris, Perancis
Makam Oscar Wilde di Père-Lachaise Cemetery, Paris, Perancis.
Makam Oscar Wilde di Père-Lachaise Cemetery, Paris, Perancis. Foto: wikipedia.org

Tinggalkan tanda lipstik dari bibir Anda di makam Oscar Wilde di Père-Lachaise Cemetery. Dramawan Irlandia yang makamnya menjadi magnet bagi peziarah, merupakan salah satu dari banyak penulis asing yang mencari inspirasi dan joie de vivre (suka cita hidup) di Kota Cahaya tersebut.

Para calon penulis dapat menyempurnakan karya agung mereka sendiri di meja trotoar di Les Deux Magots, kafe St. Germain yang sering dikunjungi Ernest Hemingway. Atau menjelajahi sisi sastra Latin Quarter, bekas rumah Hemingway yang dulu, bersama Paris Walks.

Para penulis Perancis, memiliki kebanggaan terhadap tempat di sini dengan rumah-museum yang didedikasikan untuk Victor Hugo dan Honoré de Balzac. Para pecinta buku akan merasa seperti di rumah sendiri di hotel Le Pavillon des Lettres, di mana tiap-tiap kamar dari 26 kamarnya terdapat tulisan kalimat-kalimat mewakili penulis terkenal.

5. St. Petersburg, Rusia
Literary Café, St. Petersburg, Rusia.
Literary Café, St. Petersburg, Rusia. Foto: wikipedia.org

Kota literasi bergaya barok dan neoklasik di Rusia barat ini memiliki sisi gelap dari sejarah sastra.

Lacak rute dari Rodion Raskolnikov, tokoh pembunuh dalam novel Crime and Punishment, dari tempat kediamannya menuju etalase pegadaian dengan mengikuti Peter’s Walking Tours (dengan pemesanan pribadi; terdapat forum untuk mencari sesama pelancong untuk membagi biaya).

Kunjungi kediaman penulis epik, Fyodor Dostoyevsky, di mana ia menghabiskan tahun-tahun terakhirnya dan menulis The Brothers Karamazov.

Museum Memorial Apartemen Aleksandr Pushkin menandai tempat di mana penulis berusia 37 tahun itu meninggal dalam studinya dan membuat Perancis berkabung. Seperti tokoh malang dalam karyanya yang paling terkenal, Eugene Onegin, Aleksandr Pushkin terluka fatal saat berkelahi. Di Literary Café (Literaturnoye Kafe) terdekat, ia makan malam untuk terakhir kalinya sebelum menemui akhir yang tragis.

6. Stockholm, Swedia
Stockholm City Museum, Stockholm, Swedia.
Stockholm City Museum, Stockholm, Swedia. Foto: wikipedia.org

Albert Nobel, seorang penemu terkenal menempatkan Stockholm pada peta literasi internasional seabad yang lalu dengan menciptakan Hadiah Nobel, yang memuji prestasi para penulis bersama dengan para ilmuwan dan aktivis perdamaian.

Anda dapat mengunjungi Balai Kota, tempat perjamuan penghargaan Nobel tahunan diadakan pada bulan Desember dan landmark ikonik tersendirinya. Di dalam situs itu restoran Stadshuskällaren, Anda dapat menikmati masakan yang disajikan pada makan malam Nobel yang terbaru.

Untuk sensasi yang tidak terlalu tinggi, ikuti Tur Millenium berpemandu yang diselenggarakan oleh Museum Kota Stockholm untuk melihat tempat-tempat yang digambarkan dalam novel kejahatan terlaris karya Stieg Larsson, The Girl With the Dragon Tattoo dan dua sekuelnya.

Sebelum peretas komputer bertato Lisbeth Salander dari The Girl With the Dragon Tattoo muncul, karakter buku anak-anak, Pippi Longstocking, merupakan tokoh fiksi Swedia yang paling terkenal. Sebuah patung di taman Tegnérlunden didirikan untuk menghormati penciptanya, Astrid Lindgren.

7. Portland, Amerika Serikat
Powell's Books, pusat dari kawasan toko-toko buku terbesar di dunia, Portland, Amerika Serikat.
Powell’s Books, pusat dari kawasan toko-toko buku terbesar di dunia, Portland, Amerika Serikat. Foto: wikipedia.org

Jika bukan karena peta berkode warna, pengunjung mungkin akan tersesat di antara toko-toko buku di kawasan Powell’s Books. Kawasan yang mencakup seluruh blok kota tersebut, merupakan kawasan toko buku terbesar di dunia dan menyimpan lebih dari satu juta volume buku baru maupun bekas.

Paket tur “Books by Your Bedside” Heathman Hotel di dekatnya termasuk tur pribadi dari perpustakaannya dengan 4.000 volume buku, yang seluruhnya terdiri dari buku-buku yang ditandatangani oleh tamu penulis (tunjangan paket lainnya adalah buku bersampul keras, lampu baca perjalanan, hak istimewa peminjaman semalam, dan sumbangan untuk organisasi literasi anak-anak).

Untuk tenggelam dalam karya sastra yang lebih banyak, Anda dapat melihat apa yang dijadwalkan dalam program seri Portland Arts and Lectures, yang terkenal (September hingga Mei). Tradisi di Portland ini merupakan salah satu acara kuliah terbesar di negara ini dan menarik perhatian para pemimpin kelas berat seperti Annie Proulx dan Sebastian Junger.

8. Washington, DC., Amerika Serikat
Library of Congress, Washington, DC., Amerika Serikat.
Library of Congress, Washington, DC., Amerika Serikat. Foto: wikipedia.org

Mulailah mengungkap sisi penggemar buku dari ibu kota Amerika Serikat di Library of Congress, yang didirikan pada tahun 1800 dan masih menjadi perpustakaan terbesar di dunia. Sebuah tur berpemandu gratis dari bangunan megah ini menjelaskan pentingnya karya sastra dan arsitekturalnya. Tur juga menawarkan pemandangan Ruang Baca Utama yang mewah dengan kaca patri, marmer, dan muralnya.

Tur gratis audio berjalan oleh Poetry Foundation mengantar Anda mengunjungi situs-situs yang terkait dengan Walt Whitman, Langston Hughes, dan penyair lainnya yang menemukan inspirasi di kota ini. Di toko buku indie Politics and Prose, Anda dapat duduk di diskusi kelompok buku atau menghadiri salah satu acara penulis yang diadakan secara berkala.

Kramerbooks dan Afterwords Café and Grill yang saling bersebelahan buka 24 jam pada hari Jumat dan Sabtu. Anda dapat mengambil beberapa bacaan sebelum tidur seperti The Camel Club atau kisah menegangkan lainnya karya David Baldacci.

9. Melbourne, Australia
Ruang Baca La Trobe di Perpustakaan Negara Bagian Victoria, Melbourne, Australia.
Ruang Baca La Trobe di Perpustakaan Negara Bagian Victoria, Melbourne, Australia. Foto: wikipedia.org

Didirikan sebagai pos terdepan pada tahun 1835, Melbourne tumbuh subur selama demam emas dan sejak itu berkembang menjadi ibu kota budaya Australia.

Kunjungilah Perpustakaan Negara Bagian Victoria, yang dibangun pada pertengahan 1800-an dan dinyatakan oleh presiden pendirinya untuk digratiskan bagi semua orang yang berusia di atas 14 tahun. Kunjungi ekshibisi di tiga galeri berbeda di sana, hadiri ceramah di Wheeler Centre di bagian selatan perpustakaan, dan kagumi Ruang Baca La Trobe berbentuk kubah segi delapan yang dihiasi dengan kutipan oleh para penulis terkenal.

Jelajahi “Melbourne by the Book” dalam perjalanan wisata bersama Tur Hidden Secrets dan jelajahi pasar buku mingguan yang cukup besar pada hari Sabtu di Fed Square. Ketika Anda membutuhkan istirahat, Narrelle M. Harris, penulis aplikasi Melbourne Literary, merekomendasikan Drunken Poet, sebuah pub di mana foto Oscar Wilde dan penulis lainnya berjejer di dinding.

10. Santiago, Chili
Taman Cerro Santa Lucia, Santiago, Chili.
Taman Cerro Santa Lucia, Santiago, Chili. Foto: wikipedia.org

“Penyair rakyat” yang dihormati, Pablo Neruda, terkenal karena syair romantisnya, diam-diam bertemu dengan kekasih dan pemikirannya di rumahnya, yang disebut La Chascona. Domisili biru dan kuning yang cerah tersebut terletak di lingkungan puncak bukit Bellavista, yang dapat dijelajahi dengan wisata La Bicicleta Verde.

Chili menghormati penyair pemenang Hadiah Nobel lainnya, Gabriela Mistral, dengan sebuah mural rumit di taman Cerro Santa Lucia – dan dengan raut wajahnya pada uang kertas 5.000 peso.

Biaya buku-buku baru yang terlalu tinggi di Chili telah menghasilkan pasar yang kuat untuk publikasi buku-buku bekas. Simak penawaran di pasar akhir pekan di Lastarria Street dekat Museo Nacional de Bellas Artes, atau kunjungi banyaknya pedagang di pusat perbelanjaan kecil dekat persimpangan Providencia Avenue dan Miguel Claro Street. Para penggemar buku pencari kopi Java harus menuju ke salah satu dari beberapa cabang perpustakaan Café Literario, termasuk pos di Taman Balmaceda yang memiliki 30.000 buku.[MY24]

Sumber: Nationalgeographic

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK YANG BERILMU