Kesehatan

Ada Obat Kanker Terkandung di Air Susu Ibu, Kata Peneliti

My24hours.net, Swedia – Potensi obat kanker yang menggunakan replika protein yang ditemukan dalam Air Susu Ibu (ASI) menunjukkan harapan setelah peluncuran uji klinisnya.

Bisakah protein yang ditemukan dalam ASI dapat menjadi obat kanker? Foto: shutterstock

Empat puluh pasien kanker kandung kemih mengambil bagian dalam tes manusia dengan obat yang disintesiskan dari alfa-laktalbumin. Alfa-laktalbumin merupakan protein paling umum dalam ASI, terikat dengan asam lemak yang dikenal sebagai asam oleat.

Kanker kandung kemih dikaitkan dengan 200.000 kematian per tahun secara global. Penyakit ini memiliki tingkat kekambuhan yang tinggi dan tidak ada obatnya.

Obat percobaan tersebut yaitu Hamlet (Human Alpha-lactalbumin Made Lethal to Tumor cells), membunuh sel-sel tumor tanpa merusak sel-sel sehat.

Potensinya ditemukan secara tidak sengaja tahun 1995 oleh kelompok riset di Lund University, Swedia, yang dipimpin oleh Profesor Catharina Svanborg.

Selama 30 tahun terakhir tim ini telah mengembangkan dan menguji coba Hamlet, versi buatan manusia dari molekul yang ditemukan dalam ASI, pada sejumlah kanker pada hewan dan manusia.

Percobaan obat kanker

Percobaan sebelumnya yang melibatkan sembilan pasien kanker kandung kemih. Prceboaan itu menemukan bahwa delapan dari mereka mulai mengelarkan sel-sel tumor dalam urin mereka hanya dua jam setelah diberikan Hamlet. Dan tumor mereka berkurang dalam ukuran atau perubahan karakter. Jaringan sehat yang berdekatan tidak menunjukkan tanda-tanda keracunan

Percobaan klinis saat ini, merupakan yang terbesar dewasa ini, berlangsung di Praha, di Republik Ceko. Percobaan dilakukan kepada kelompok pasien kanker kandung kemih yang dikendalikan dengan plasebo.

Obat ini diberikan kepada pasien melalui kateter ke dalam kandung kemih. Dan setiap pasien akan menerima enam dosis selama periode satu bulan sebelum menjalani operasi.

“Uji klinis kecil tahap awal ini mengambil pengetahuan ilmiah yang diperoleh melalui eksperimen laboratorium ke dalam klinik untuk menguji keamanan dan kemanjuran pengobatan,” kata Dr. Matthew Lam, manajer komunikasi sains di Worldwide Cancer Research, sebuah badan amal yang berbasis di Inggris yang mendanai penelitian kanker di seluruh dunia. Seperti yang dilansir South China Morning Post.

“Ini akan memakan waktu sampai kita tahu apakah pengobatan tersebut aman untuk maju ke uji coba yang lebih besar. Dan itu akan bertahun-tahun sebelum kita tahu apakah pengobatan tersebut lebih efektif daripada pilihan pengobatan yang tersedia saat ini… Kita berharap dapat mendengar tentang kemajuan masa depan pada cara baru untuk mengobati kanker ini.”

Keunikan Hamlet

Svanborg mengatakan Hamlet memiliki keunikan dalam kemampuannya menargetkan tumor secara spesifik. Selain itu juga dengan efek samping yang tampaknya sedikit atau tidak ada sama sekali. Tidak seperti kemoterapi dan radioterapi – yang menghancurkan beberapa sel sehat, menyebabkan efek samping seperti kerusakan saraf, kehilangan rambut dan mual.

“Kami percaya pengobatan tersebut menunjukkan cara-cara baru untuk mencapai keseimbangan antara kemanjuran terapi dan efek samping,” kata Svanborg, menambahkan bahwa hasilnya akan tersedia selama musim panas ini.

“Hasil akhir mencakup serangkaian teknologi molekuler yang sangat menarik dan analisis jaringan yang akan menyediakan alat yang lebih tepat untuk menentukan efek obat pada setiap pasien. Hasil positif dari studi kanker kandung kemih tersebut akan membantu memperkuat potensi jenis terapi kanker baru ini.”

Setelah tahap perawatan awal, 40 pasien yang mengambil bagian dalam uji klinis akan dipantau selama dua tahun. Pemantauan tersebut untuk memungkinkan peneliti menganalisis efek jangka panjang dari obat pasca perawatan.

Svanborg mengatakan timnya juga mengembangkan solusi untuk kanker lain. Solusi tersebut di antaranya termasuk tumor otak dan kanker usus besar, yang sulit disembuhkan dengan terapi saat ini.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA