Kesehatan

Ini Alasan Mengapa Protein Kedelai Baik untuk Kesehatan Jantung

My24hours.net, Amerika Serikat – Protein kedelai ternyata baik untuk kesehatan termasuk untuk jantung. Apa alasannya?

Protein Kedelai dipercaya baik untuk kesehatan jantung

Kedelai telah menjadi makanan pokok di negara-negara Asia selama berabad-abad. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir telah ada beberapa penelitian yang telah menempatkan kedelai dalam sebuah kontroversi.

Protein kedelai bukan hal baru bagi para vegan dan orang-orang yang tidak toleran terhadap laktosa. Tetapi bagi mereka yang tidak tahu, kedelai bukan hanya bahan yang lezat, tetapi juga sumber protein yang kaya bagi mereka yang tidak makan daging.

Protein kedelai berasal dari kedelai dan digunakan dalam pembuatan berbagai produk lainnya. Variasi ini memungkinkan Anda untuk menikmati berbagai alternatif makanan selain sadar akan kesehatan Anda. Tahu, susu kedelai, kecap, tempe dan sejenisnya semuanya terbuat dari kedelai dan berfungsi sebagai alternatif yang bagus untuk produk susu dan daging.

Meskipun pilihan karena disukai banyak orang, produk kedelai telah menjadi kontroversial selama beberapa waktu. Bukti untuk manfaatnya selalu beragam, tetapi satu hal yang banyak diyakini adalah manfaatnya untuk kesehatan jantung.

Dengan meningkatnya kontroversi seputar manfaatnya, kesenjangan antara teori dan penelitian pro-kedelai dan anti-kedelai telah melebar. Hal ini hampir menyebabkan Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat mengeluarkannya dari daftar makanan sehat jantung.

Penelitian terbaru

Penyakit kardiovaskular telah menjadi sangat umum di zaman kita dan merupakan salah satu penyebab utama kematian. Penyakit kardiovaskular adalah penyakit yang berkaitan dengan jantung dan pembuluh darah. Makanan yang mengurangi tingkat eskalasi jantung sedang diprioritaskan dan kedelai adalah salah satu item makanan utama dalam daftar itu.

Sebuah penelitian terbaru di Toronto, di Rumah Sakit St. Micheals, menyimpulkan bahwa protein kedelai dapat secara signifikan menurunkan kadar kolesterol pada seseorang. Hal ini secara langsung terkait dengan risiko yang lebih rendah dari penyakit kardiovaskular .

Evaluasi akhir terdiri dari 46 analisis meta uji coba yang menentukan efek positif yang dimiliki kedelai terhadap tubuh individu. Penelitian tersebut menemukan bahwa asupan kedelai yang sehat mengurangi kadar LDL (low-density lipoprotein) yang sering disebut sebagai “kolesterol jahat”.

Meskipun tingkat reduksinya rendah, sekitar 3 hingga 4 persen, itu adalah jumlah yang signifikan ketika terkait dengan kesehatan jantung.
Di antara 46 percobaan, 43 di antaranya memberikan hasil nyata untuk membuktikan evaluasi teoritis tentang manfaat protein kedelai.

Kedelai juga digunakan sebagai alternatif daging, yang merupakan kontributor besar peningkat kadar kolesterol. Oleh karena itu, penelitian ini membuktikan bahwa beralih ke protein kedelai adalah pilihan yang lebih sehat, terutama ketika menyangkut kesehatan jantung Anda.

Manfaat lain protein kedelai

Terlepas dari reputasinya yang ternoda, kedelai telah menjadi makanan pokok di banyak negara Asia dan telah membuktikan manfaat kesehatannya berulang kali. Kedelai adalah protein lengkap dan kaya serat, dan asam lemak omega-3, ditambah mengandung vitamin dan mineral penting. Berbagai antioksidan membawa nilai gizi produk kedelai ke tingkat yang sama sekali baru.

Beralih ke produk kedelai dapat berdampak positif pada kesehatan Anda secara keseluruhan. Ini meningkatkan kesehatan pencernaan dan memelihara tulang dan gigi yang kuat.

Banyak penelitian juga menunjukkan bahwa asupan produk kedelai yang sehat juga dapat membantu mengurangi risiko kanker payudara. Ketika perbedaan di antara wanita Asia, yang makan kedelai sebagai makanan pokok, dan wanita Barat, yang makanannya mengandung kedelai dalam jumlah sangat kecil, dipelajari, hal itu menunjukkan bahwa wanita yang mengonsumsi lebih banyak produk kedelai memiliki risiko kanker payudara yang rendah.

Jadi, cobalah memasukkan lebih banyak produk kedelai ke dalam makanan Anda untuk menuai manfaatnya dan menjalani hidup yang lebih sehat.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA