Kesehatan

Minum Suplemen Magnesium Supaya Bisa Tidur Malam?

My24hours.net, Indonesia – Benarkah minum suplemen magnesium supaya bisa tidur malam? Berikut faktanya mengenai suplemen magnesium terhadap gangguan tidur.

Minum Suplemen Magnesium Supaya Bisa Tidur Malam?
Foto: shutterstock

Magnesium sering disebut-sebut sebagai suplemen untuk mengatasi masalah gangguan tidur. Beberapa dokter juga mengatakan tidak apa-apa untuk meminumnya dalam bentuk tambahan untuk gangguan tidur tertentu, seperti yang disebabkan oleh sindrom kaki gelisah (restless legs syndrome), meskipun bukti manfaat magnesium untuk mengatasi gangguan tidur sangat minim.

Magnesium adalah mineral yang melimpah dalam tubuh, memainkan peran penting dalam banyak fungsi fisiologis. Magnesium membantu mendukung kesehatan kekebalan tubuh, regulasi gula darah, dan fungsi saraf dan otot.

Beberapa ilmuwan menduga bahwa kekurangan magnesium dapat menyebabkan kurang tidur dengan mengganggu sinyal saraf dan mengubah tingkat hormon yang memicu tidur seperti melatonin.

Tetapi kebanyakan orang memiliki kadar magnesium yang cukup, karena mineral ini mudah didapat jika Anda mengikuti pola makan yang relatif sehat. Magnesium ditemukan dalam berbagai makanan nabati dan hewani seperti kacang-kacangan, sayuran hijau, biji-bijian, polong-polongan, yogurt, dan ikan. Dan meskipun banyak orang gagal memenuhi asupan harian yang direkomendasikan, kekurangan magnesium sebenarnya jarang terjadi.

Selama bertahun-tahun, penelitian telah melihat apakah suplementasi dengan mineral dapat meningkatkan kualitas tidur. Sebagian besar penelitiannya kecil atau dirancang dengan buruk, sehingga sulit untuk menarik kesimpulan yang tegas.

Penelitian tentang Suplemen Magnesium Supaya Bisa Tidur

Satu tinjauan sistematis yang diterbitkan pada bulan April melihat tiga uji klinis yang mempelajari suplementasi magnesium untuk insomnia pada 151 orang dewasa manula dan menyimpulkan bahwa mereka umumnya memberikan “bukti dengan kualitas rendah hingga sangat rendah.”

Dalam satu penelitian yang diterbitkan pada tahun 2012, para peneliti merekrut 46 orang dewasa manula dengan insomnia kronis dan membagi mereka menjadi dua kelompok.

Satu ditugaskan untuk mengambil 500 miligram magnesium setiap hari selama delapan minggu, dan yang lainnya diberi plasebo. Di akhir penelitian, para peneliti menemukan bahwa dibandingkan dengan kelompok plasebo, orang yang mengonsumsi magnesium lebih mungkin melaporkan perbaikan dalam ukuran “subyektif” insomnia, seperti seberapa cepat mereka tertidur setiap malam dan berapa kali mereka terbangun di jam-jam dini hari. Tetapi mereka yang mengonsumsi magnesium tidak menunjukkan perbedaan dalam total waktu tidur mereka, para peneliti melaporkan.

Secara umum, magnesium tampaknya memiliki efek samping yang minimal, dan meminum dosis rendah tidak mungkin menyebabkan banyak bahaya. Menurut Institute of Medicine, orang dewasa yang sehat dapat dengan aman mengonsumsi hingga 350 miligram magnesium tambahan setiap hari. Apa pun pada atau di bawah tingkat itu tidak mungkin menyebabkan efek kesehatan yang merugikan.

Tetapi pada dosis yang lebih tinggi, magnesium dapat menyebabkan masalah pencernaan seperti diare, kata Dr Colleen Lance, direktur medis untuk Sleep Disorders Center di Cleveland Clinic Hillcrest Hospital di Ohio. Lance mengatakan bahwa meskipun bukti bahwa magnesium dapat membantu mengatasi insomnia masih lemah, dia tidak serta merta menyurutkan orang untuk mencobanya.

Sindrom kaki gelisah

Salah satu contoh saat dia merekomendasikan magnesium adalah untuk pasien yang memiliki sindrom kaki gelisah (restless legs syndrome – RLS), gangguan sistem saraf yang menyebabkan orang memiliki dorongan tak tertahankan untuk menggerakkan anggota tubuh mereka, biasanya di malam hari, yang bisa sangat mengganggu tidur.

Lance mengatakan bahwa magnesium secara teori dapat membuat perbedaan karena membantu saraf menyampaikan sinyal listrik dengan baik, meskipun bukti manfaatnya untuk kaki yang gelisah masih terbatas dan beragam, dan mungkin tidak bekerja untuk semua orang.

Setidaknya satu penelitian kecil dari tahun 1998 menemukan bahwa orang yang memiliki gangguan tersebut mengalami lebih sedikit gangguan tidur setelah mengonsumsi magnesium.

Namun, tinjauan sistematis penelitian yang lebih baru menyimpulkan bahwa “tidak jelas” apakah magnesium dapat meringankan sindrom kaki gelisah. Diperlukan lebih banyak penelitian, tetapi Lance mengatakan bahwa dia memberi tahu pasien penderita RLS bahwa mungkin perlu dicoba untuk melihat apakah ada bedanya.

Bagaimanapun, insomnia kronis, biasanya bukan sesuatu yang bisa diperbaiki dengan pil. Ketika Lance bertemu pasien yang mengeluh insomnia, dia biasanya melakukan evaluasi untuk mencari tahu akar penyebab malam mereka tidak bisa tidur.

Seringkali, ia menemukan bahwa seorang pasien mungkin mengalami kesulitan tidur atau tetap tertidur karena gangguan tidur yang tidak terdiagnosis, seperti sleep apnea atau sindrom kaki gelisah.

Banyak wanita memiliki masalah tidur yang berhubungan dengan menopause. Beberapa orang tidak dapat tidur nyenyak karena lingkungan mereka terlalu bising — misalnya mereka memiliki pasangan yang mendengkur, atau anjing yang menggonggong sepanjang malam. Orang lain mungkin berjuang untuk tidur karena kecemasan terkait pandemi, pekerjaan mereka, keuangan mereka, atau situasi stres lainnya dalam hidup mereka.

Salah satu perawatan paling efektif untuk insomnia adalah terapi perilaku kognitif, atau CBT (cognitive behavioural therapy), yang membantu orang mengatasi perilaku mendasar yang mengganggu tidur mereka. Terapi seperti continuous positive airway pressure, atau CPAP, dapat membantu penderita sleep apnea. Obat-obatan, termasuk suplemen seperti melatonin, mungkin juga membantu dalam beberapa kasus, tetapi pil saja tidak akan menyembuhkan insomnia.[MY24]

Catatan: Konten ini termasuk saran dan hanya memberikan informasi umum. Ini sama sekali bukan pengganti pendapat medis yang berkualitas. Selalu berkonsultasi dengan spesialis atau dokter Anda sendiri untuk informasi lebih lanjut. MY24 tidak mengklaim bertanggung jawab atas informasi ini.

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA