Sains

Apa Bahasa yang Digunakan Alien di Luar Bumi?

My24hours.net, Amerika Serikat – Pernahkah Anda bertanya-tanya mengenai bahasa yang digunakan Alien yang berada di luar Bumi? Seorang pakar Zoologi memberikan pendapatnya.

Apa Bahasa yang Digunakan Alien di Luar Bumi?
Ilustrasi UFO. Foto: YouTube

Kontak manusia dengan peradaban Alien mungkin lebih mungkin dari yang kita pikirkan. Sebuah penelitian NASA baru-baru ini memperkirakan bahwa setidaknya ada empat planet yang dapat dihuni (dan mungkin lebih) dalam jarak sekitar 32 tahun cahaya dari Bumi — sangat dekat dengan batu kosmik.

Planet-planet itu sekarang bisa saja menerima (meski samar-samar) siaran televisi kita tentang pelantikan George H.W. Bush tahun 1989. Tapi apakah Alien akan mengerti siaran itu? Akankah kita memahami alien? Bisakah kita menafsirkan bahasa mereka?

Film “Arrival” pada tahun 2016 menggambarkan para ilmuwan yang dengan panik berusaha memecahkan kode bahasa Alien. Meskipun Alien di film berkomunikasi — dan bahkan berpikir — dengan cara yang sama sekali berbeda dari manusia, pahlawan yang diperankan oleh Amy Adams tentu saja akhirnya berhasil berkomunikasi.

Tapi di luar film, bahasa Alien mungkin sangat, asing sehingga kita tidak pernah bisa mengerti apa-apa tentangnya. Bagaimana kita berurusan dengan sesuatu yang sangat tidak dikenal sehingga mungkin juga sangat berbeda dari apa pun yang kita harapkan?

Dr. Arik Kershenbaum, seorang pakar zoologi di Universitas Cambridge, Inggris, mengungkapkan pendapatnya mengenai bahasa Alien yang ia adaptasi dari buku terbarunya: “The Zoologist’s Guide to the Galaxy: What Animals on Earth Reveal About Aliens — and Ourself,” yang diterbitkan oleh Penguin Press.

Apa Bahasa yang Digunakan Alien di Luar Bumi?

Faktanya, pertanyaan tentang kemungkinan sifat dari bahasa Alien, mungkin saja bisa dipelajari. Bahasa tetap menjadi satu-satunya hal yang tampaknya memisahkan manusia dari hewan lain di Bumi.

Perbandingan bahasa manusia dengan komunikasi hewan dapat membantu, seandainya dalam kondisi panik kita harus memecahkan kode sinyal Alien. Bagaimanapun, Alien akan mengembangkan bahasa mereka di planet yang, seperti Bumi, juga penuh dengan spesies non-linguistik. Tapi apa sebenarnya perbedaan antara bahasa dan non-bahasa?

Sebagai langkah pertama, mari kita pertimbangkan mengapa menurut kita tulisan ini adalah bahasa tetapi bukan kicauan burung. Beberapa burung menyanyikan lagu-lagu yang sangat rumit dan bervariasi. Burung mocking, misalnya, menggabungkan hingga 100 jenis lagu berbeda menjadi urutan panjang yang jarang berulang. Bisakah kita benar-benar yakin bahwa burung tidak berbicara satu sama lain? Atau pikirkan orca (paus pembunuh), yang memiliki lebih dari 100 panggilan berbeda. Mungkinkah mereka menggunakan komunikasi kompleks mereka untuk berbicara?

Pertanyaan yang belum terjawab ini mengarahkan kita pada cara memecahkan kode bahasa Alien. Mungkin kita bisa mengidentifikasi sidik jari bahasa — semacam uji statistik yang akan memberikan tanda tegas bahwa sinyal tertentu dari luar angkasa memang merupakan pesan Alien dan bukan hanya kebisingan. Tes bahasa seperti itu juga akan menunjukkan apakah merpati sebenarnya membicarakan Anda di belakang Anda: Jika suara mereka lolos tes bahasa, itu akan menunjukkan bahwa mereka benar-benar mengatakan sesuatu.

Namun terlepas dari kerumitan kicau burung dan nyanyian paus, hewan tampaknya tidak banyak bicara satu sama lain. “Jauhi wilayah saya,” “Waspadalah terhadap macan tutul” dan “Ayo kawin dengan saya” merangkum sebagian besar pesan yang kita harapkan dari hewan. Mereka dapat menggabungkan suara mereka dengan cara yang sangat bervariasi, tetapi mereka hanya menggunakan fraksi terkecil kemungkinan ini.

Semua komunikasi — dan, akhirnya, semua bahasa — telah berkembang perlahan melalui seleksi alam. Tarian madu lebah; nyanyian burung jalak yang berkicau; tarian balet burung katel jantan — semuanya mencapai kompleksitasnya yang mengesankan secara perlahan. Seleksi alam tidak memiliki pandangan ke depan dan tidak memiliki tujuan, sehingga solusi yang akan disukai adalah yang paling sesuai dengan masalah yang dihadapi. Membuat berbagai jenis suara berguna — bukan karena menjadi dasar bahasa, tetapi karena pesan bisa jelas dan tegas. Hewan memiliki repertoar yang besar sebagai efek samping dari kebutuhan komunikasinya, bukan karena mereka sebenarnya membutuhkan repertoar yang besar.

Mungkin tata bahasa benar-benar membedakan bahasa dari non-bahasa. Tetapi banyak hewan juga memiliki semacam tata bahasa. Misalnya, monyet, dengan repertoar suara yang cukup terbatas, menggabungkan suara tersebut dengan cara yang berbeda untuk menciptakan makna baru. Tetapi seperti halnya repertoar burung yang besar, ini hanyalah cara yang efisien secara evolusioner untuk mengatur suara. Tata bahasa tampaknya berkembang sebagai produk sampingan dan mungkin tidak diperlukan dalam bahasa hewan atau Alien.

Pertimbangkan cumi-cumi karang Karibia, yang menciptakan pola warna yang berputar-putar pada kulitnya menggunakan sel-sel kulit yang telah disesuaikan secara khusus. Kita tahu bahwa cumi-cumi berkomunikasi satu sama lain menggunakan pola visual ini, tetapi alih-alih memiliki struktur waktu yang kompleks (seperti kalimat yang diucapkan), pola-pola ini disusun dengan cara yang kompleks di ruang angkasa, seperti lukisan. Tidak ada yang bisa menyangkal bahwa lukisan bisa menyampaikan pesan yang sangat kompleks, tapi apakah ada tata bahasa? Tidak juga. Bagaimana jika Alien ingin berkomunikasi dengan kita melalui lukisan? Akankah kita mengenalinya sebagai bahasa?

Sulit untuk menemukan kriteria yang benar-benar umum — sidik jari — untuk bahasa, yang mempertimbangkan kemungkinan yang sama berbedanya dengan nyanyian burung tiruan dan warna cumi-cumi yang berkedip-kedip. Tetapi tidak peduli seberapa maju peradaban Alien, ia pasti telah berevolusi dari bentuk kehidupan yang lebih sederhana yang berkomunikasi dengan cara yang lebih sederhana. Ada ciri-ciri universal yang seharusnya disukai evolusi dalam kemunculan bahasa apa pun di planet mana pun.

Tampaknya yang paling penting adalah ini: Bahasa harus serumit yang dibutuhkan untuk menyampaikan informasi yang diperlukan, tetapi tidak lebih. Bahasa yang sangat kompleks akan berarti bahwa Alien membutuhkan otak yang sangat besar untuk memprosesnya. Evolusi menghargai efisiensi, dan bahasa yang sangat kompleks tidak efisien. Prinsip ini berlaku baik untuk nyanyian paus bungkuk dan lukisan Michelangelo: Kita dapat memahami makna keindahan sebuah lukisan karena seimbang, bukan karena kompleks.

Prinsip seperti itu harus diterapkan pada bahasa yang digunakan Alien juga, dan karenanya juga pada pesan mereka kepada orang-orang di Bumi. Bahkan jika sebuah peradaban maju memutuskan untuk merestrukturisasi bahasanya menjadi lebih teratur, seperti yang dilakukan manusia dengan bahasa Esperanto, itu sudah terlambat. Otak kita telah dibentuk oleh bahasa kita sama seperti sebaliknya, dan bahasa Esperanto masih membawa serta ciri-ciri pendahulunya yang kurang terstruktur dengan baik.

Mengukur keseimbangan evolusioner antara kompleksitas dan kesederhanaan ini ternyata relatif mudah, karena ada kontinum matematika yang berjalan antara keacakan dan keteraturan. Bahasa manusia tampaknya bertengger tepat di antara kerumitan dan kesederhanaan, tetapi kebanyakan hewan jauh ke samping. Kicau burung — meskipun indah — terlalu repetitif dan stereotip untuk menjadi bahasa. Dengarkan burung, dan Anda akan mendengar frasa yang sama dinyanyikan berulang kali; manusia jarang berbicara seperti itu, kecuali mereka menjajakan dagangan di sudut jalan.

Haruskah bahasa yang digunakan Alien mematuhi keseimbangan yang sama? Kita tidak yakin. Tetapi jika kita mengetahui sesuatu tentang Alien, hal itu adalah mereka akan berevolusi di planet mereka melalui evolusi melalui seleksi alam, seperti yang kita manusia lakukan. Nenek moyang jauh Alien pasti melolong dan berteriak, bercuit dan mendengus (atau melakukan setara dengan Alien) hampir tanpa arti, seperti nenek moyang kita sendiri. Jadi bahasa mereka mungkin mewarisi sidik jari fundamental itu, seperti bahasa kita. Ini menawarkan kita tempat awal yang sangat baik untuk memulai kekacauan panik untuk memecahkan kode pesan Alien — jika kita pernah menerimanya.[MY24]

Sumber: livemint

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA