Sains

Bagaimana Cara Mencuci Pakaian Tanpa Merusaknya?

Minggu, 1 April 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Kebiasaan Anda mencuci pakaian dan mengeringkannya membuat pakaian Anda tetap awet atau justru merusaknya dengan cepat.

Dalam mencuci pakaian perlu diperjatikan jenis bahannya.

Anda mungkin memiliki pakaian favorit dan berharap dapat bertahan lama. Namun noda, air mata, dan terkoyak dapat membatasi masa pakai pakaian apa pun. Dan mencuci pakaian Anda hanya mempercepat prosesnya.

Jika Anda bosan dengan kemeja yang memudar dan pakaian olahraga yang memulur menjadi kain tipis, ubah kebiasaan mencuci baju Anda untuk memberi mereka kehidupan yang lebih panjang. Untuk melakukan itu, Anda perlu tahu lebih dahulu mengapa pakaian memudar dan rusak.

Berikut cara mencuci pakaian tanpa merusaknya.
1. Kenali bahannya.

Pakaian yang berbeda-beda menjadi aus karena berbagai alasan. Ada dua keluarga serat yang sangat berbeda. Ada serat alami, dan ada serat sintetis. Dan mereka semua membutuhkan perawatan yang berbeda. Serat alami termasuk kapas, linen, dan wol, sementara serat sintetis meliputi nilon, poliester, spandeks, dan kain lainnya yang diproses berat. Setiap kategori sensitif terhadap bagian berbeda dari proses pencucian.

Serat sintetis, paling sering ditemukan dalam pakaian olahraga, sangat sensitif terhadap panas dan minyak. “Panas dari mesin pengering bisa memasak banyak pakaian,” kata Lana Hogue, produsen garmen AS dengan 25 tahun pengalaman. Hal-hal seperti celana pendek dan celana spandex akan kehilangan struktur mereka saat terkena pengering panas terlalu sering.

Beberapa pakaian serat sintetis seperti pakaian renang wanita sangat rentan. Hanya dibutuhkan satu kali masuk pengering untuk berpotensi merusak pakaian-pakaian ini. Selain itu, pakaian bisa rusak lebih cepat jika Anda menggunakan banyak tabir surya, serta minyak dalam losion.

Bahan katun memiliki bentuk yang lebih baik daripada serat sintetis, tetapi warnanya menjadi tidak sama denganawalnya. Air dan gesekan mesin cuci akan menyebabkan warna memudar. Untuk mempertahankan warna lebih lama, Hogue suka bahan campuran, terutama untuk bahan-bahan berwarna gelap yang bisa terlihat pudar di bahunya. “Ketika saya mencari baju hitam, saya akan mencari campuran katun-poliester. Berapa pun banyaknya kandungan poliesternya akan membantu mempertahankan warna dalam warna hitam itu.”

Bahkan, bahan campuran merupakan yang terbaik kedua di dunia. Selain membantu menjaga warna, poliester akan mencegah kapas dari menyusut terlalu banyak. Kapas, sementara itu, akan membuat poliester tidak mudah hancur dalam mesin pengering.

Jika Anda tahu jenis pakaian Anda terbuat dari apa, Anda dapat melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik dengan kekuatan dan kelemahannya.

2. Baca instruksi perawatan secara serius.

Hampir setiap pakaian memiliki label yang memberi tahu Anda cara merawatnya, dan Anda harus membacanya! Anda mungkin sudah tahu ini, tapi jujur saja apakah Anda benar-benar melakukannya? Label itu akan memberi Anda ide yang bagus tentang di mana harus memulai, dan apa yang tidak boleh dilakukan, jika Anda ingin pakaian itu bertahan selama mungkin. Jika label Anda hanya memiliki simbol di yang tertera, grafik dari Majalah Primer ini menjelaskan apa arti itu semua.

Hogue mencatat bahwa sebagian besar instruksi ini salah di sisi tradisinya, sehingga Anda biasanya bisa melakukan praktik yang terlalu lebih keras. Namun, pakaian Anda bisa cepat rusak, jadi sebaiknya berhati-hati. Dan ada satu instruksi yang harus selalu Anda ikuti: pakaian yang mengatakan “dry clean only” mutlak harus dibersihkan secara kering.

Selain itu, tidak ada perbedaan antara mencuci lembut dengan mesin atau mencuci dengan tangan. Anda dapat memasukkan pakaian yang biasa dicuci oleh tangan ke mesin cuci Anda dengan siklus lembut, dan itu biasanya baik-baik saja. Kecuali Anda memiliki mesin cuci yang sangat agresif. ”Berhati-hatilah dengan pakaian halus dengan tali atau bagian lain yang bisa melilit barang-barang lain dalam pencucian. Anda sebaiknya memasukkan barang-barang tersebut ke dalam kantung jala untuk bahan halus agar tetap di keadaan baik.

Perawatan ekstra agar pakaian bertahan lama

Anda telah melihat pada label, Anda telah mengetahui jenis bahan dan instruksinya, tetapi Anda masih ingin benar-benar memastikan bahwa pakaian tersebut bertahan selama mungkin. Jika demikian, Hogue mengatakan tips berikut ini sangat membantu.

Jangan terlalu sering dicuci.
“Saya tidak mencuci pakaian warna gelap saya sesering saya mencuci pakaian warna terang saya karena mereka tidak menunjukkan banyak kotoran,” kata Hogue. Kain alami akan lebih cepat kehilangan warna jika lebih sering dicuci. Jadi jika Anda bisa mengurangi pencucian, lakukanlah. Untuk pakaian-pakaian yang dikenakan pada kulit, seperti jins, Anda bisa memasukkannya di dalam mesin pembeku untuk membunuh kuman tanpa sering mencuci.

Cuci pakaian berwarna dari dalam.
Ketika Anda mencuci pakaian katun berwarna-warni, pertama-tama balikkan bagian dalam ke luar. Pudarnya warna berasal dari air dan gesekan, dan dengan membalikan pakaian bagian dalam ke luar, Anda setidaknya dapat mengurangi bagian gesekan dari proses tersebut. Langkah ini kurang penting untuk kain sintetis.

Hindari panas (terutama untuk bahan sintetis)
Untuk kain sintetis, panas adalah musuh nomor satu. Bahkan pakaian-pakaian yang terbuat dari campuran katun-poliester tidak boleh masuk ke pengering pada suhu tinggi. “Satu-satunya yang dapat menahan panas tinggi di pengering adalah linen, katun, dan rami,” kata Hogue. Segala sesuatu yang lain harus kering pada panas rendah, atau lebih baik lagi, di jemur. Panas juga bisa menguatkan noda.

Dijemur.
“Jika Anda bisa menjemur semua pakaian Anda, pakaian itu akan bertahan lebih lama,” tegas Hogue. Jadi daripada menyerah dan memasukkannya di pengering, berikan sedikit perhatian ekstra pada beberapa pakaian yang benar-benar Anda pelihara. “Jika Anda memiliki pakaian favorit yang tidak pernah Anda ingin rusak, selalu jemur mereka,” katanya. “Mereka akan bertahan lebih lama.”[My24]

Sumber: Popular Science

SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
Kata kunci:
Penulis:
loading...