Sains

Menurut Sains Begini Cara Menjadi Bahagia

My24hours.net, Indonesia – Banyak orang mencari cara menjadi bahagia dalam kehidupan ini. Bagaimana menurut sains atau ilmu pengetahuan agar seseorang menjadi bahagia?

Menurut Sains Begini Cara Menjadi Bahagia

Pada tahun 2014, dua psikolog di University of California, Berkeley, meluncurkan kursus online, Mereka bertujuan untuk mengajari mahasiswa bagaimana menjadi bahagia, melalui sains dan praktik, hanya dalam delapan minggu.

Hal yang menakjubkan adalah kursus itu tampaknya berhasil. Ribuan siswa mengambil kursus Science of Happiness dan belajar tentang ilmu koneksi, kasih sayang, syukur, dan perhatian. Mungkin yang lebih penting, mereka juga menyelesaikan serangkaian aktivitas sederhana yang menurut penelitian dapat meningkatkan kebahagiaan.

Mereka yang berpartisipasi penuh merasakan perasaan positif mereka meningkat setiap minggu. Mereka melaporkan merasa berkurangnya perasaan sedih, stres, kesepian, marah dan takut. Sementara pada saat yang sama mengalami lebih banyak rasa keterhiburan, antusiasme dan kasih sayang, serta rasa kebersamaan yang lebih besar.

Selama kursus, kebahagiaan dan kepuasan hidup mahasiswa meningkat sekitar 5%. Dan dorongan itu tetap ada bahkan empat bulan setelah kursus berakhir.

Bisakah Anda benar-benar mengubah bagaimana Anda bahagia dengan mudah? Menurut penelitian, bisa!

Apa itu kebahagian?

Jika Anda berpikir bahwa memiliki materi yang banyak dan jenis pekerjaan yang kita miliki, merupakan penentu kebahagiaan, Anda salah.

“Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa keadaan kita – seberapa kaya kita, pekerjaan apa yang kita miliki, harta benda apa yang kita miliki – hal-hal ini kurang berarti bagi kebahagiaan dari apa yang kita kira,” kata Laurie Santos, seorang profesor psikologi di Universitas Yale yang mengajar kelas Coursera gratis yang disebut The Science of Well-Being.

Menurut para ahli, kebahagiaan berarti menerima pengalaman negatif, dan memiliki keterampilan untuk mengelola dan mengatasinya, dan menggunakannya untuk membuat keputusan yang lebih baik di kemudian hari.

Hal yang menarik tentang kita dapat mengontrol setidaknya sebagian dari kebahagiaan sendiri adalah dapat dilakukan dari rumah, atau di mana saja, secara gratis. Berikut adalah lima latihan yang menurut penelitian ilmiah telah menunjukkan dapat meningkatkan perasaan bahagia dan kesejahteraan Anda.

1. Tingkatkan hubungan sosial Anda

Banyak penelitian menemukan bahwa hubungan sosial adalah faktor terbesar yang memengaruhi kebahagiaan. Salah satu yang paling meyakinkan adalah Penelitian Harvard tentang Perkembangan Orang Dewasa yang, selama lebih dari 80 tahun telah mengikuti kehidupan ratusan peserta dan, sekarang, anak-anak mereka.

Penelitian tersebut menemukan, hubungan dekat (dengan pasangan, keluarga, teman, anggota komunitas) adalah faktor terbesar yang membuat orang bahagia sepanjang hidup mereka. Orang dengan hubungan yang kuat akan lebih bahagia, dan lebih sehat secara fisik dan mental, daripada mereka yang kurang memiliki hubungan yang baik. (Para peneliti masih mempelajari hubungan antara hubungan dan kesehatan fisik – ada bukti bahwa hubungan yang baik menghasilkan tingkat hormon stres yang lebih rendah, dan peradangan kronis yang lebih sedikit.) Hubungan kualitas (bukan kuantitas) adalah prediktor yang lebih baik untuk hidup panjang dan bahagia daripada kelas sosial, IQ atau genetika, menurut penelitian.

Betapa pentingnya hubungan itu mengejutkan, kata Robert Waldinger, direktur penelitian saat ini, yang TED Talk 2015-nya telah ditonton lebih dari 34 juta kali. “Kami membayangkan bahwa jika Anda memiliki hubungan yang baik, Anda cenderung lebih bahagia, tetapi pada awalnya kami tidak percaya data yang menunjukkan kepada kami bahwa hubungan yang baik sebenarnya membuat tubuh kita lebih sehat dan membantu kita hidup lebih lama. Dan kemudian penelitian lain mulai menemukan hal yang sama.”

Hubungan ini membutuhkan kerja keras, kata Waldinger. Anda harus mengikuti perkembangan orang, yang berarti memberi mereka waktu dan perhatian Anda. Hubungi mereka, lakukan obrolan video dengan mereka, jalan-jalan bersama mereka. Singkatnya, dengan sengaja memilih menghabiskan waktu bersama.

Penelitian Harvard tersebut juga menemukan hal lain untuk hidup yang panjang dan bahagia termasuk tidak merokok atau menyalahgunakan alkohol, berolahraga secara teratur dan menemukan keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan. “Daripada hanya mendengar nasihat baik nenek Anda, ada sains nyata di balik ini,” kata Waldinger. “Anda dapat menghitung berapa tahun Anda akan hidup lebih lama, jika Anda melakukan hal-hal ini.”

2. Terlibat dalam tindakan kebaikan secara acak

Temukan cara menjadi bahagia dengan melakukan tindakan kebaikan kecil dan acak sepanjang hari. Tindakan ini bisa sangat sederhana, mulai dari memuji orang asing di toko bahan makanan dengan bajunya hingga membuatkan kopi pasangan Anda sebelum bekerja, hingga melibatkan rekan kerja yang biasanya tidak Anda ajak bicara dalam obrolan Zoom yang ramah.

Tindakan kebaikan acak yang dilakukan secara sengaja dapat membuat Anda merasa lebih bahagia dan tidak terlalu tertekan dan cemas, menurut serangkaian penelitian dari Sonja Lyubomirsky di UC Riverside (berkas PDF). Memvariasikan tindakan yang Anda lakukan untuk orang lain memiliki efek jangka panjang pada kebahagiaan Anda sendiri.

Hal ini berhasil karena tindakan ini memanfaatkan perilaku prososial alami Anda, atau dorongan dasar manusia untuk membantu orang lain, kata Simon-Thomas yang ikut mengajar kursus The Science of Happiness Berkley dan juga direktur sains di Greater Good Science Center Berkeley. Ketika Anda menginvestasikan sumber daya Anda sendiri untuk kesejahteraan orang lain, itu mengaktifkan sistem penghargaan otak Anda. Anda merasa bahagia karena Anda membuat orang lain merasa bahagia.

3. Mengekspresikan rasa syukur

Menuliskan tiga hal yang Anda syukuri di penghujung hari, dan mengapa itu terjadi, mengarah pada peningkatan kebahagiaan jangka panjang dan penurunan gejala depresi, menurut sebuah penelitian tahun 2005 dari Martin Seligman, direktur Pusat Psikologi Positif di Universitas Pennsylvania. Tidak peduli seberapa besar atau kecil setiap sesuatu, tulis saja, di buku catatan atau aplikasi catatan Anda atau di mana pun. Misalnya, Anda dapat menuliskan “Telah menyelesaikan sebuah makalah, karena saya bekerja keras untuk itu”, atau “Berbicara banyak dengan teman saya karena dia menelepon saya”, atau “Sedang jalan-jalan dan melihat beberapa anjing lucu, karena itu hari yang menyenangkan.”

Intinya adalah melatih pikiran Anda untuk menyesuaikan diri dengan bagian-bagian hidup Anda yang baik, alih-alih mengarahkan perhatian Anda pada hal-hal yang membuat stres atau menjengkelkan, kata Simon-Thomas. Meluangkan waktu untuk menghitung berkah Anda masih merupakan cara yang ampuh untuk meningkatkan kesejahteraan, tambah Santos.

4. Berlatih berkesadaran

Anda mungkin sudah mencoba semua aplikasi berkesadaran (mindfulness). Tetapi latihan seperti meditasi yang mengajarkan otak Anda untuk fokus pada saat ini daripada masa lalu atau masa depan dapat meningkatkan perasaan penerimaan diri, menurut sebuah penelitian 2011 (PDF) dari International Journal of Wellbeing.

“Gagasannya adalah untuk hadir pada momen sekarang – jangan menilai emosi Anda, tetapi kenali mereka,” kata Elizabeth Dunn, seorang profesor psikologi di University of British Columbia. Jika Anda membutuhkan bantuan, Dunn membantu meluncurkan satu set latihan kesehatan gratis yang disebut Peace, oleh perusahaan fintech Happy Money. Latihan-latihan ini menggunakan penelitian tentang psikologi positif dan terapi perilaku kognitif untuk meningkatkan kebahagiaan dan mengurangi perasaan stres.

5. Berlatih belas kasih pada diri sendiri

Ini mungkin hal yang paling menantang dalam daftar yang perlu dilakukan, kata Simon-Thomas. Khususnya di Barat, orang mengadopsi kecenderungan untuk mengkritik diri sendiri sebagai nilai budaya, dan cenderung menghukum diri sendiri ketika menghadapi kemunduran dan kegagalan, katanya. Tetapi kritik diri yang berlebihan menghalangi pencapaian tujuan Anda.

Ada tiga bagian dalam mempraktikkan belas asih pada diari, dan ini mengacu pada beberapa latihan lain dalam daftar ini: Hadir pada momen kekinian daripada berkutat pada masa lalu atau melihat dengan cemas ke masa depan. Pahami bahwa kemunduran adalah bagian dari menjadi manusia, dan semua orang mengalaminya. Kembangkan suara batin yang hangat dan suportif daripada suara yang bermusuhan dan kritis terhadap diri sendiri.

Anda dapat berusaha mengasah suara batin Anda yang suportif dengan menulis surat kepada diri sendiri, menggunakan nada yang Anda gunakan jika Anda menulis kepada kerabat atau teman yang meminta dukungan, kata Simon-Thomas. Misalnya, jika Anda kehilangan pekerjaan, Anda mungkin menyalahkan diri sendiri karenanya. Tetapi jika seorang teman kehilangan pekerjaannya, Anda akan cenderung berkata: “Hei, ini memang tidak seharusnya terjadi. Anda memiliki begitu banyak hal untuk ditawarkan dan akan menemukan peluang yang tepat.” Inilah yang seharusnya juga dikatakan pada diri sendiri saat mengalami hal yang sama, sebagai cara menjadi bahagia.

“Ini adalah cara untuk memanfaatkan cara berbeda berbicara kepada diri kita sendiri yang penting untuk dapat mengelola kesulitan dan kemunduran, dan tumbuh dari tantangan hidup,” kata Simon-Thomas.[MY24]

Sumber: cnet

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA