Sains

Pasir Biru Besar Misterius Ditemukan di Planet Merah Mars

Kamis, 28 Juni 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Mars sering disebut sebagai Planet Merah, tetapi foto dari salah satu pengorbit (obiter) NASA menunjukkan adanya seperti gundukan pasir biru yang mencolok.

Penampakan pasir biru misterius di Mars.
Penampakan pasir biru misterius di Mars. Foto: NASA

Gambar-gambar itu diambil oleh Mars Renaissance Orbiter, menggunakan kamera HiRISE, yang dijelaskan di situs webnya sebagai “kamera paling kuat yang pernah dikirim ke planet lain.”

Gambar-gamabr itu dirilis minggu ini karena planet ini masih dalam cengkeraman badai pasir besar-besaran yang telah membungkam wahana (rover) Opportunity bertenaga surya NASA.

Tapi bukit pasir itu tidak benar-benar biru, itu abu-abu. Setelah proses pengeditan yang ekstensif, warna dan garis bermunculan.

Pengorbit, tidak seperti rover, tidak menyentuh tanah, tetapi memantau planet dari luar atmosfernya.

Tanpa kamera, mata manusia akan melihat batu tulis abu-abu dan tidak banyak lagi yang dapat dilihat. Kamera menangkap lebih banyak detail, tetapi bahkan perangkat itu tidak dapat melihat semuanya karena semua debu di planet ini.

Jadi tiga gambar terpisah diambil dari daerah dan warna secara individual disesuaikan dengan merah, biru dan hijau menggunakan teknologi inframerah, kata Alfred McEwen, direktur Laboratorium Penelitian Citra Planet di Universitas Arizona.

Setelah meningkatkan kontrasnya, bukit pasir tampak biru kehijauan karena “terbuat dari bahan yang lebih halus dan / atau memiliki komposisi yang berbeda dari sekitarnya,” menurut siaran pers NASA baru-baru ini.

“Kemudian kami menggabungkan warna karena gambar memiliki kontras yang sangat rendah,” kata McEwen.

Bukit pasir itu ditemukan di Kawah Lyot, di mana sebagian besar bukit pasir lainnya adalah barchan, atau berbentuk bulan sabit. Mereka mengambil bentuk ini karena posisi mereka menghadap angin. Tidak jelas mengapa gundukan “biru” tersebut lebih abstrak.

Mars adalah planet terdekat keempat dari Matahari. Namanya diambil dari dewa perang Romawi, Mars. Planet ini sering dijuluki sebagai “planet merah” karena tampak dari jauh berwarna kemerah-kemerahan. Ini disebabkan oleh keberadaan besi oksida di permukaan planet Mars.

Lingkungan Mars lebih bersahabat bagi kehidupan dibandingkan keadaan Planet Venus. Namun begitu, keadaannya tidak cukup ideal untuk manusia.[My24]

Sumber: CNN

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...