Sains

Penemuan KOI-456.04 Planet yang Mirip Bumi

My24hours.net, Amerika Serikat – Para ilmuwan telah mendeteksi planet yang mirip dengan Bumi dan bintang yang mirip dengan Matahari selain pasangan planet ekstrasurya (eksoplanet) lainnya yang pernah diamati.

Ilustrasi KOI-456.04 Planet yang Mirip Bumi
Ilustrasi KOI-456.04 Planet yang Mirip Bumi. Foto: YouTube

Kesamaan antara planet yang jauh bernama KOI-456.04 ini dengan Bumi sangat banyak. Dan para peneliti berharap itu bisa berarti bahwa kondisi di sana mungkin tepat untuk kehidupan. Pengamatan dilakukan oleh Institut Max Planck untuk Penelitian Tata Surya di Göttingen, Jerman.

Max Planck Society menggambarkan bintang dan planet tersebut sebagai “cerminan” Bumi dan Matahari. Mereka berjarak sekitar 3.000 tahun cahaya dari Bumi; kira-kira 17.636.000.000.000 mil jauhnya.

Sejauh ini, para ilmuwan di seluruh dunia telah berhasil menemukan lebih dari 4.000 planet ekstrasurya. Max Planck Society menjelaskan bahwa planet ekstrasurya (eksoplanet) adalah planet-planet yang ada di luar tata surya.

Para ilmuwan biasanya tertarik untuk menemukan planet yang mirip dengan Bumi, karena ini memunculkan kemungkinan bahwa kehidupan mungkin ada di sana.

KOI-456.04 dan Kepler-160

KOI-456.04 mengorbit pada bintang yang mirip dengan Matahari. Bintang yang disebut Kepler-160 ini sebenarnya memancarkan banyak cahaya tampak, yang merupakan sesuatu yang tidak dilakukan oleh kebanyakan bintang eksoplanet.

Kepler-160 juga sangat dekat dengan ukuran Matahari – radiusnya hanya 10 persen lebih besar. Dan suhu permukaannya hanya 300 derajat lebih dingin.

Ini penting karena sebagian besar bintang eksoplanet cenderung kecil dan redup dan sebagian besar memancarkan radiasi inframerah – yang diklasifikasi sebagai bintang ‘kerdil merah’.

Ini adalah sebuah masalah sejauh menyangkut kehidupan. Banyak bintang kerdil merah diperkirakan memancarkan radiasi yang menggoreng setiap planet yang terlalu dekat.

Tetapi karena bintang kerdil merah dingin dan redup dibandingkan dengan Matahari, planet-planet harus relatif dekat dengannya untuk menerima jumlah kehangatan yang menurut para ilmuwan dapat mengarah pada kehidupan.

Ini juga mengarah pada masalah lain. Semakin dekat sebuah planet dengan bintang inangnya, semakin besar kemungkinannya akan terpengaruh oleh gravitasinya. Ini mengakibatkan maraknya vulkanisme yang akan berakibat fatal bagi kehidupan yang muncul.

Singkatnya, sebuah eksoplanet yang mirip Bumi yang merupakan kandidat untuk kehidupan perlu mengorbit pada bintang yang bertipe tepat. Planet itu perlu ada pada jarak yang sangat spesifik – cukup dekat untuk mendapatkan cahaya dan kehangatan dan beberapa aktivitas vulkanik. Tetapi planet juga perlu cukup jauh sehingga tidak terobek atau tercabik-cabik oleh gravitasi.

Para ahli astrofisika menyebut ini sebagai “zona layak huni”, karena itu bisa berarti bahwa kondisi yang tepat untuk keberadaan air yang cair yang sangat penting bagi kemunculan kehidupan.

[Baca juga: Penemuan 7 Planet Seukuran Bumi, Adakah Kehidupan di Sana?]

KOI-456.04 Planet yang Mirip Bumi

Inilah sebabnya mengapa KOI-456.04 sangat menarik. Planet ini memenuhi persyaratan ini, dan planet ini sendiri berbatu dan relatif mirip dengan Bumi dalam hal ukuran.

Kesamaan lain antara KOI-456.04 dan Bumi adalah periode orbitnya – atau berapa lama tahun di sana. Para peneliti menempatkan satu tahun di sana selama 378 hari – hanya sedikit lebih lama dari Bumi.

Menurut para peneliti, ini berarti kemungkinan KOI-456.04 mendapatkan jumlah cahaya yang sama dengan Bumi – 93 persen serupa.

Terlebih lagi, KOI-456.04 berada di bawah dua kali ukuran Bumi. Bagi para peneliti, ini tampaknya menjadi titik kunci, karena hampir semua planet ekstrasurya kurang dari dua kali ukuran Bumi. Mereka cenderung memiliki potensi suhu permukaan mirip Bumi yang biasanya mengorbit pada bintang kerdil merah, alih-alih bintang-bintang seperti Matahari layaknya Kepler-160.

Dr René Heller, peneliti utama studi baru ini, menjelaskan: “KOI-456.91 relatif besar dibandingkan dengan banyak planet lain yang dianggap berpotensi layak huni.

“Tapi planet itu merupakan kombinasi dari lebih kecil dua kali ukuran Bumi dan bintang induk tipe surya yang membuatnya begitu istimewa dan akrab.”

Penelitian ini dilakukan oleh tim ilmuwan dari Max Planck Society, Sonneberg Observatory, University of Göttingen, University of California, dan NASA.

Planet ekstrasurya bisa sangat bervariasi. Beberapa mungkin kecil dan berbatu, seperti Merkurius kita sendiri, atau raksasa gas yang besar, seperti Jupiter.

Menurut Max Planck Society, kebetulan, sebagian besar planet ekstrasurya yang terdeteksi cenderung berupa raksasa bergas. Biasanya mereka seperti Neptunus kita sendiri – besar, bergas, dan sekitar empat kali ukuran Bumi.

Dengan kata lain – mungkin bukan kondisi ideal untuk munculnya kehidupan.

Para ilmuwan dapat mendeteksi planet di sekitar bintang yang jauh dengan melihat apakah bintang itu berulang kali meredupkan kecerahan – yang disebabkan oleh sebuah planet yang lewat di depannya.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
BAGIKAN PENGETAHUAN INI AGAR LEBIH BANYAK YANG TAHU