Travel

Kapan Waktu Terbaik Liburan ke Singapura

My24hours.net, Singapura – Jika Anda bingung kapan waktu terbaik liburan ke Singapura mungkin pembahasan berikut dapat membantu Anda menentukannya.

Waktu Terbaik Liburan ke Singapura
Foto: Youtube

Pada dasarnya, waktu terbaik Anda untuk liburan ke suatu tempat adalah saat Anda benar-benar membutuhkan liburan untuk menghilangkan stres Anda.

Namun, jika liburan Anda memiliki tujuan tertentu misalnya ingin mengunjungi taman hiburan tertentu atau melihat bunga Sakura, tentu memilih waktu yang tepat untuk liburan tersebut merupakan keharusan. Begitu juga jika ingin ke Singapura.

Memutuskan waktu terbaik liburan ke Singapura tergantung pada apakah Anda ingin menghindari periode sibuk selama festival atau merangkul orang banyak dan bergabung dalam kesenangan. Jika Anda ingin memaksimalkan cuaca yang kering, waktu terbaik untuk mengunjungi Singapura adalah selama musim panas, sekitar di bulan Mei, Juni, Juli, dan Agustus.

Singapura adalah negara multikultur yang terdiri dari kelompok etnis, terutama Tionghoa, Melayu, dan India. Ditambah lagi, negara kepulauan kecil tersebut merupakan salah satu negara persentase pekerja asing terbesar di dunia. Dengan begitu banyak bangsa di satu tempat, selalu ada sesuatu untuk dirayakan. Anda bisa secara tak terduga dapat menemukan diri Anda di tengah-tengah festival besar atau prosesi jalanan.

Berikut hal-hal yang perlu Anda perhatikan saat hendak liburan ke Singapura, khususnya untuk pertama kali.

Perhatikan Cuaca

Singapura terletak sangat dekat dengan garis katulistiwa. Cuacanya tidak terlalu berbeda dengan Indonesia, khususnya dengan Sumatra Utara maupun Kalimantan Barat. Anda tidak akan pernah kedinginan di Singapura kecuali karena AC yang selalu dihidupkan secara maksimal di dalam banyak pusat perbelanjaan. Museum dan bioskop bahkan lebih dingin lagi, untuk itu gunakan jaket jika mengunjunginya. Suhu tetap konsisten sepanjang tahun, antara 30 derajat dan 23-an derajat Celcius.

Banyak wisatawan yang pertama kali ke Singapura terkejut melihat begitu banyak ruang hijau dan banyaknya jalur jalan kaki. Mereka mengira Singapura adalah kota yang futuristik di mana beton dan trotoar telah menggantikan semua tanaman hijau. Tapi Singapura tetap hijau karena suatu alasan: Singapura mendapat banyak hujan. Berbeda dengan negara-negara Asia Tenggara lainnya di mana ada sedikit atau tidak ada hujan selama puncak musim kemarau, hujan yang tak terduga sering muncul di Singapura. Untungnya, mereka biasanya tidak bertahan lama, dan matahari kembali untuk meningkatkan kelembaban. Kelembaban rata-rata di Singapura selalu di atas 80 persen.

Curah hujan sebagian besar konsisten sepanjang tahun kecuali hujan tambahan pada bulan November, Desember, dan Januari. Singapura mengalami bulan-bulan terbasah selama musim hujan antara November dan Januari.

Apa yang Harus Dilakukan Ketika Hujan di Singapura

Hari hujan di Singapura rata-rata 167 hari per tahun. Ini berarti hampir satu dari dua hari dalam setahun setidaknya mengalami hujan! Dengan adanya deretan mal yang saling berhubungan, pusat makanan dalam ruangan, dan pasar lokal, ada banyak museum kelas dunia di Singapura yang dapat dinikmati selama hujan turun.

Kabut Asap dari Sumatra

Singapura menerima kabut asap yang dapat diprediksi setiap tahun dari pembakaran pertanian di Sumatra, Indonesia. Kebakaran biasanya dimulai sekitar bulan Mei dan dapat berlanjut sepanjang bulan-bulan musim panas yang kering.

Perubahan arah angin kadang membawa kabut pergi secepat datangnya. Jadi Anda tidak perlu menghindari berlibur pada musim ini kecuali Anda sudah menderita masalah pernapasan. Pada hari-hari ketika tingkat polusi terlalu tinggi, udara dapat mengiritasi mata dan menyebabkan tersedak. Warga setempat sering memilih untuk memakai masker pelindung saat kabut datang. Anda dapat memperolehnya di apotek mana pun.

Pada beberapa tahun, level polusi di udara naik di atas ambang batas “aman”, memaksa beberapa penutupan bisnis. Wisatawan dengan masalah pernafasan harus memeriksa kondisi kabut di situs web Singapura yang dibuat oleh Badan Lingkungan Nasional untuk melihat apakah kondisi kabutnya parah atau tidak. Pada beberapa hari yang sangat kabur di masa lalu, penduduk disarankan untuk meminimalkan waktu di luar ruangan dan tetap di dalam ruangan.

Hari Libur Nasional di Singapura

Warga Singapura menikmati 11 hari libur nasional setiap tahun untuk mengakomodasi empat kelompok agama utama (Buddha, Muslim, Hindu, dan Kristen). Beberapa hari libur sekuler seperti Hari Tahun Baru (1 Januari) yang tidak terkait dengan kelompok tertentu juga diperingati.

Beberapa perayaan seperti Tahun Baru Imlek berlangsung lebih lama dari satu hari, dan penduduk setempat meminta waktu liburan sebelum atau sesudahnya untuk memaksimalkan waktu libur. Bisnis-bisnis yang dimiliki oleh kelompok etnis tertentu mungkin masih ditutup untuk memperingatinya, dan travel mungkin terpengaruh.

Jika hari libur nasional jatuh pada hari Minggu, sebagai gantinya bisnis akan tutup pada hari Senin. Kementerian Tenaga Kerja menetapkan tanggal libur nasional di Singapura setiap tahun. Periksa kalender Singapura jika liburan Anda di Singapura pendek.

Banyak perayaan dan hari libur di Singapura berdasarkan pada kalender lunisolar (Imlek), jadi tanggalnya berubah dari tahun ke tahun.

Hari libur berbeda antara kelompok etnis. Hari libur nasional reguler untuk Singapura meliputi:

  1. Hari Tahun Baru (1 Januari)
  2. Tahun Baru Imlek (dirayakan selama 2hari pada bulan Januari atau Februari)
  3. Jumat Agung (Maret atau April; tanggal bervariasi)
  4. Hari Buruh (1 Mei)
  5. Hari Waisak (tanggal bervariasi; biasanya pada bulan Mei)
  6. Hari Raya Puasa (tanggal bervariasi berdasarkan Ramadan)
  7. Hari Nasional (9 Agustus)
  8. Hari Idul Adha (tanggal bervariasi)
  9.  Diwali (Deepavali) (tanggal bervariasi; biasanya Oktober atau November)
  10. Hari Natal (25 Desember)
  11.  Hari Pemungutan Suara Pemilihan umum dan pemilihan presiden adalah hari libur nasional.

Musim Puncak Liburan di Singapura

Seperti biasa, bepergian selama hari libur besar nasional mungkin menyenangkan tetapi itu berarti harga akomodasi yang lebih tinggi. Hotel-hotel sering menaikkan tarif untuk permintaan yang meningkat, khususnya selama Tahun Baru Imlek.

Perayaan dan Acara di Singapura

Skenario terburuk untuk mengunjungi Singapura adalah datang saat satu atau dua hari setelah perayaan besar. Dengan waktu yang buruk, Anda akan berurusan dengan banyaknya orang dan harga yang lebih tinggi tanpa bisa menikmati perayaan itu sendiri.

Perayaan terbesar yang memengaruhi transportasi dan akomodasi di Singapura adalah Natal (pada 25 Desember), Tahun Baru Imlek pada Januari atau Februari, Ramadhan, dan Hari Nasional. Anda akan menemukan banyak acara kecil, parade, dan selebrasi untuk menikmati perayaan Asia lainnya.

Acara yang perlu dilihat:

  • Great Singapore Sale adalah surga bagi para pembeli. Dari Mei hingga Juli department store, mal, dan butik individu menawarkan diskon yang luar biasa dan menjadi tuan rumah acara belanja larut malam.
  • Singapore Food Festival adalah perayaan makanan selama sebulan dari akhir Juni hingga akhir Juli. Pada bulan Juli hingga Agustus, Singapore Airlines mensponsori Singapore International International Cup. Dengan hadiah 3 juta dolar AS, laga ini adalah salah satu acara balap kuda termahal di Asia, menarik masyarakat ke Turf Club.
  • Singapore Grand Prix adalah bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu. Diadakan setiap September di Sirkuit Jalan Marina Bay.
  • Singapore International Film Festival adalah acara budaya independen terpanjang di negara itu. Festival ini diadakan setiap bulan November.
  • ZoukOut, salah satu festival musik dansa terbesar di Asia, berlangsung setiap tahun pada bulan Desember.
  • Parade Chingay (Cingge) adalah parade jalanan tahunan yang berlangsung pada bulan Februari. Upacara yang penuh warna merayakan ulang tahun para dewa Tionghoa.[MY24]
Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA