Sains

Terungkap! Persamaan Antara Cokelat dengan Beton Menurut Sains

My24hours.net, Indonesia – Apa persamaan antara cokelat dengan beton menurut sains? Jawabannya mungkin lebih dari yang bisa Anda bayangkan.

Persamaan Antara Cokelat dengan Beton Menurut Sains

Cokelat dibuat dengan mencampurkan cairan dan biji kakao yang ditumbuk halus dalam perangkat yang menghasilkan kemiripan dengan campuran semen.

Dalam kedua kasus tersebut, mengaduk butiran kecil dalam cairan menghasilkan zat dengan sifat yang sangat spesifik. Untuk cokelat, rasanya seperti meleleh di mulut, dan untuk beton berupa tekstur yang kohesif, konsisten.

Namun, saat fisikawan telah mempelajari fisika pencampuran beton, penelitian terhadap kekuatan saat mencampur cokelat lebih sedikit daripada proses membuatnya. Sekarang sebuah tim fisikawan, menunjukkan apa yang terjadi ketika bahan-bahan cokelat diaduk dalam perjalanan mereka untuk menjadi sesuatu yang lezat. Penelitian tersebut diterbitkan dalam sebuah makalah pekan lalu di Prosiding National Academy of Sciences. Penelitian tersebut sebagian didanai oleh Mars, perusahaan penganan.

Proses penelitian

Ketika conching (proses mencampur cokelat) ditemukan pada tahun 1879 oleh Rodolphe Lindt, perlu waktu lebih dari satu hari pencampuran secara tetap agar butiran cokelat agar menjadi halus. Saat ini, proses menjadi lebih singkat. Untuk penelitian ini, para peneliti memutar bubuk kakao dan sedikit minyak dalam mesin conching selama 40 menit. Mereka mengambil foto saat bahan-bahan itu berputar. Kemudian mereka menambahkan minyak berbeda yang mengurangi gesekan selama fase akhir, yang berlangsung 20 menit berikutnya.

Apa yang mereka lihat sangat mirip dengan apa yang terjadi dalam alat pencampur semen. Pasta kering yang terbentuk dari bubuk dan cairan membuat gumpalan kasar. Kemudian, pada titik tertentu, berubah menjadi bentuk yang lebih cair dan mulai mengalir. Menambahkan minyak menjelang akhir hanya mendorong prosesnya, menghasilkan cairan krim bersinar seperti air terjun cokelat Willy Wonka dalam film Charlie and the Chocolate Factory.

Apa yang sedang terjadi disini?

Para peneliti menyimpulkan bahwa ketika butiran-butiran bubuk menabrak pengaduk, cairan satu sama lain, tingkat awal gesekan yang mereka alami tinggi. Mereka kemudian bersatu menjadi gumpalan atau agregat yang lebih besar. Dengan waktu yang cukup, kelompok agregat mulai berguling dengan lebih mudah. Hal itu mungkin merupakan hasil dari penghalusan yang lama, atau setidaknya dipadatkan, oleh semua benturan di sekitar, kata Wilson Poon, seorang profesor fisika di Universitas Edinburgh yang memimpin penelitian tersebut.

Dia berspekulasi bahwa, “Kekakuan dan kekasaran mereka (campuran tersebut) menjadi berkurang.”

Saat conching terus berlanjut, penambahan minyak selanjutnya mengurangi gesekan antara agregat, sehingga memungkinkan seluruh campuran mengalir.

Memahami fisika yang mendasarinya dapat membantu pembuat cokelat memutuskan berapa lama dan pada kecepatan berapa untuk mencampur cokelat, dan kapan menambahkan jumlah bahan yang tepat. Ini bisa mengarah pada efisiensi yang lebih besar, kata Dr. Poon.

“Conching merupakan salah satu langkah pembuatan cokelat yang lebih mahal energi,” katanya. “Kami berpikir bahwa setelah Anda memahami proses yang sebenarnya, sangat mungkin untuk mengurangi jumlah energi yang digunakan.”

Cokelat khusus yang dibuat dalam penelitian ini, sayangnya, tidak dicicipi.

“Kami tidak memiliki laboratorium food grade,” kata Daniel Hodgson, seorang peneliti di University of Edinburgh dan salah satu peneliti bersama. “Jadi setiap sampel yang disiapkan di lab kami hanya untuk eksperimen.”

Berdasarkan penelitian tersebut Anda dapat mengetahui bahwa apa yang terjadi antara cokelat dengan beton memiliki kemiripan dalam pembuatannya. [MY24]

Sumber: New York Times

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA