Sains

Bolehkah Kita Minum Air Saat Makan? Ini Faktanya

Jumat, 4 Mei 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Ada sejumlah pendapat yang mengatakan bahwa tidak boleh minum air saat kita sedang makan. Benarkah pendapat ini?

Bolehkah Kita Minum Air Saat Makan? Ini Faktanya
Bolehkah Kita Minum Air Saat Makan? Ini Faktanya

Beberapa ahli menjelaskan bahwa air mengencerkan asam lambung kita. Orang lain berpikir bahwa hal itu bisa membuat kita gemuk. Dan beberapa orang bahkan berpikir bahwa air mendorong makanan yang tidak tercerna keluar dari perut. Apakah air biasa berbahaya bagi kita?

Di antara kita mungkin banyak yang belum tahun bahwa proses pencernaan dimulai tepat ketika kita berpikir tentang makanan yang akan kita makan, yaitu saat air liur diproduksi di dalam mulut.

Saat kita mengunyah makanan, kita mencampurnya dengan air liur yang mengandung enzim yang diperlukan untuk pencernaan. Kemudian, makanan yang dilunakkan masuk ke dalam perut kita dan dicampur dengan asam lambung. Rata-rata, perut membutuhkan 4 jam untuk mencerna makanan sebelum mengubahnya menjadi cairan, atau chyme. Chyme masuk lebih jauh ke dalam usus di mana ia memberikan semua nutrisi ke tubuh.

Air tidak bertahan lama di dalam perut untuk waktu yang lama. Dibutuhkan sekitar 10 menit untuk perut memindahkan 290 ml air. Jadi, jika Anda minum sambil makan, air tidak membentuk danau di perut Anda. Ia melewati makanan yang dikunyah dengan sangat cepat, melembabkannya dan meninggalkan lambung dengan cepat.

Cairan tidak menurunkan keasaman.

Tubuh kita adalah sistem yang rumit tetapi sangat tersetel dengan baik. Jika perut “terasa” tidak bisa mencerna sesuatu, perut akan menghasilkan lebih banyak enzim dan meningkatkan keasaman cairan di dalamnya. Bahkan jika Anda minum setengah galon air, itu tidak akan memengaruhi tingkat keasaman. Lagi pula, air juga masuk ke perut melalui makanan. Misalnya, rata-rata, jeruk terdiri dari 86% air.

Memang, penelitian telah menunjukkan bahwa beberapa makanan dapat menurunkan tingkat keasaman di perut kita, tetapi hal itu kembali normal dengan sangat cepat.

Cairan tidak memengaruhi kecepatan pencernaan.

Tidak ada penelitian yang membuktikan kesalahpahaman bahwa cairan mendorong makanan padat ke dalam usus sebelum dicerna sepenuhnya. Para ilmuwan mengklaim bahwa cairan meninggalkan tubuh lebih cepat dari makanan padat tetapi tidak memengaruhi kecepatan pencernaan.

Jika Anda minum sambil makan, Anda tidak akan ada salahnya. Sebaliknya, air membantu melunakkan makanan padat. Tetapi jangan minum sebelum Anda menelan makanan karena harus ada cukup air liur yang mengandung enzim yang diperlukan dalam makanan yang akan kita telan.

Ada manfaat tertentu dari minum sambil makan. Penelitian menunjukkan bahwa ketika seseorang berhenti sebentar untuk minum air, itu memperlambat proses makan. Akibatnya, orang akan makan lebih sedikit, ini jelas hal yang baik mengurangi berat badan.

Jika Anda terbiasa minum teh dengan makanan, bukan air, tidak ada yang salah dengan itu. Penelitian menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan tingkat keasaman setelah minum teh atau air.

Suhu air yang Anda minum tidak memengaruhi kecepatan pencernaan atau jumlah nutrisi yang Anda terima. Perut dapat memanaskan atau mendinginkan makanan sampai tingkat yang diperlukan. Namun, para ilmuwan merekomendasikan minum air hangat yang didinginkan hingga 65 derajat celcius.[My24]

Sumber: Bright Side

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...